MSM West Midlands

Unity beyond borders

Puisi Hati Untuk Baginda March 5, 2009

Filed under: puisi — msmwestmidlands @ 9:47 pm
Tags:

salam’alaikum,

copied and reposted from http://langitillahi.blogspot.com-Bro Hilal Asyraf .Moga usahanya diberkati,dan semoga kita yg membaca dan menghayati,turut mendapat manfaat,iAllah.Selamat membaca puisi hati ini!!🙂

Hari ini 5 Mac 2009;8 Rabi’ulawal 1430H.Memekar cinta dan rindu pada kekasih Allah,Muhammad Al-Mustofa🙂

Puisi: Puisi Hati Untuk Baginda

Puisi Hati Untuk Baginda

hangat…
itulah rasa saat kelahirannya menerjah dunia
seluruh dunia terpancar dengan cahayaNya
langit tertutup dari para pencuri berita
api yang menyala akhirnya terpadam jua
Si Tuan kaabah yang menundukkan gajah di sempadan tihamah
telah menghantarkan penghulu anbiya di dalam kota yang karamah
penutup segala nabi
pembawa rahmat kepada alamin.

membesar…
saat gersang tanah menduga
dia diangkat dan didekatkan pada kaabah nan mulia
Ya ALLAH, dengan keberkatan anak ini, maka turunkanlah hujan kepada kami!
langit gelap sebelum sempat dia diturunkan
basahlah tanah tihamah dengan keberkatan
semua mencintainya
hatta musuh yang telah ditakdirkan juga menyenangi dirinya
dia cucu kesayangan
dia anak saudara yang dibanggakan
anak yatim sejak dalam kandungan
menarik simpati si ibu susuan
keldai kurus menjadi gemuk
tanah gersang menjadi subur
sampai waktu petanda datang
dada dibelah tanda persediaan
pulang ke tangan ibu dalam ketakutan
ditarik pula siibu dari pangkuan
dari berdua dia tinggal keseorangan
datuk menyayanginya, namun akhirnya pergi dijemput jua
tinggallah bersama ayah saudara
memulakan kembara sebagai manusia mulia…

dipercayai…
digelar al-amin sejati
dipercayai…
menarik hati Sang Bidadari
cinta pertama terpatri
siapa sangka itulah dia pendampingnya atas jalan perjuangan ini…

rasa kasihan dengan masyarakat
beruzlah dengan ajaran hanif yang ditinggalkan
bila takdirNya tiba,
dipeluk dengan keras tidak disangka
BACA!
Aku tidak boleh membaca!
maka langit dan bumi yang telah terpisah lama berhubungan semula…
oh itulah namus yang pernah datang kepada Musa…
kau akan dipulau dan ditentang kaummu..
maka perjuangannya sudah bermula…

ditolak, ditolak sekalian manusia…
mujur bidadari di sisi memahami dan mempercayainya…
dan As-Siddiq teman setia berjanji di sisinya…
karamallahuwajhah tenang mengikutinya…
serta bapa saudara yang berjanji melindunginya…

badai mehnah dan tribulasi bermula
namun kencang taufan dugaan tidak mampu menghalangi kehendakNya
dipulau tiga tahun menggigit kulit kasut tetap bertahan keimanannya
diseksa, dicaci hingga tidak tercapai akal memikirkannya…
dibaling najis busuk tidak tersangka…
wahai bapaku, kenapakah kamu diperlakukan sedemikian rupa?
dia tetap tenang…
terus menjalankan tugas…
berjuang dan berusaha, agar iman dan ISLAM dirasakan semua manusia..
onak dan duri ditabur,
hina dan cacian dihambur,
cambuk dan rotan datang menegur…
namun dia tetap tabah…
tertumpah kesabaran pada sahabat-sahabat menjadikan hati bertambah gagah…
ahad.. ahad.. ahad…
ya ALLAH, sejukkanlah api ini sebagaimana kau menyejukkan api untuk Ibrahim…
andai mentari kamu letakkan di tangan kananku, dan bulan kamu letakkan di tangan kiriku,
maka aku tetap tidak akan meminggir…
13 tahun penuh seksa ditempuhi…
hatta taif juga menjadi saksi…
ditolak, ditolak sekalian insan yang penuh dengan akal jahili…
jika engkau mahu, boleh aku arahkan malaikat gunung untuk menghempap mereka…
jangan, moga-moga dari tulang sulbi mereka, muncul generasi yang beriman kepada ALLAH…
ya ALLAH…
kalam apakah yang diungkapkan itu?

dugaan iman terakhir menjadi tapisan pada angka nan sedikit…
isra’ mi’raj, ramai yang berpaling…
namun tarbiyyah iman yang melekat, membuatkan as-siddiq meluah bicara,
andai muhammad berkata lebih dari apa yang dia kata, maka aku tetap percaya…

berhijrahlah utusan langit ini..
dari kota penuh karamah ke pada kota cahaya…
hanya ditemani As-Siddiq berdua..
hingga As-Siddiq itu risau jika musuh mengejarnya..
tetapi dia tetap tenang…
Apakah pandangan kamu, jika kita berdua dan ALLAH adalah yang ketiganya?
pengorbanan si sahabat gua tidak akan dilupa…
contoh kecintaan yang tidak terhingga…

telah menjelma bulan putih ke atas kami
dari lembah wada
dan kami menunjukkan segala kesyukuran
dan segala kesyukuran itu kami kembalikan kepada ALLAH…
laungan itu menyambut,
saat itu cahayaNya terus bersinar…
utusan langit menyebar risalah…
maka bermulalah 10 tahun seterusnya penuh kegemilangan
namun mehnah dan tribulasi tetap ada mengiringinya…
perjuangan menyebarkan risalah langit sentiasa ada cabarannya…

badar menjadi saksi kekuatan golongan yang percaya
walau bilangan sedikit dapat menumbangkan sang raksasa

Uhud menjadi saksi duka,
teguran ALLAH untuk yang lupa,
Singa ALLAH terkorban utusan langitnya terluka
itulah hari di mana manusia-manusia terpilih menunjukkan cintanya kepada dia
yang mati antara kami masuk syurga, yang gugur kalangan kalian masuk neraka

Parit yang diusahakan menjadi pemerhati bantuan ALLAH kepada mereka
sebulan dikepung tetap tidak bergegar juga
taufan dan para malaikat turun membantu menyesakkan segala
inilah pertolongan untuk mereka yang mewujudkan tarabut antara usaha dan tawakkal

27 peperangan dilalui,
namun senyuman tidak pernah berlalu pergi
anak-anak kecil bahagia dihampiri
orang-orang tua senang bersama dicandai
sahabat-sahabat semuanya dimesrai
jiran tetangga dihormati
fakir miskin didekati
ister-isteri adil dilayani…

cabaran, dugaan, mehnah dan tribulasi
semua ibarat halangan namuan semua diredahi
percaya dan yakin akan janji-janji ILAHI…
terus menerus berusaha menyampaikan iman dan ISLAM dalam kehidupan insani…

Oh…
perjanjian hudaibiyyah, pintu kemenangan berkunjung tiba
satu peperangan dan perjanjian terpecah semula
10,000 tentera bergerak dengan baju perisai menutup segala
Makkah Mukarramah kembali menunggu dengan pintu yang terbuka
Apakah yang kamu sangka akan aku lakukan?
Kami hanya mengenalimu yang baik-baik sahaja, dan pastinya kau akan melakukan yang baik-baik sahaja…
pergilah, kamu semua aku maafkan…

hari arafah menjadi bukti
hari ini telah AKU sempurnakan deen kamu, dan aku cukupkan untuk kamu nikmatKu, dan AKU redha ISLAM sebagai deen kamu…
As-Siddiq menangis…
setiap kesempurnaan, pasti akan diikuti dengan kekurangan…
hari berhari berlalu…
dan hari itu tiba…
hari itu tiba…
ummati.. ummati.. ummati…
dalam sakarat tetap mengingat…
ila rafiqil a’la.. ila rafiqil a’la..
bila berita tersebar, dunia terus menjadi kelam.
hari itu adalah hari yang teramat gelap…
sehingga ada yang berbicara…
hari Rasulullah tiba di madinah adalah hari yang paling bercahaya, tetapi hari ini, adalah hari yang paling gelap untuk kami semua
ada juga yang tidak dapat menahan sedih lalu melafaz..
oh, inilah fitnah yang terbesar sekali untuk kami semua…
Al-Faruq bergerak ke jalan mengembarkan pedang
Karamallahuwajhah terduduk pengsan
Zunnur ain senyap mengunci bicara
As-Siddiq juga yang kembali tenang…
jika air mata bermakna, maka kami akan menangis sehingga air mata kami kekeringan ya Rasulullah…
Dan tiadalah Muhammad melainkan seorang rasul, yang sebelumnya telah berlalu beberapa orang rasul, apakah apabila dia mati atau terbunuh,
kamu berpaling?
Al-Faruq tenang…
berakhirlah 23 tahun dakwah seorang utusan langit…

layar iman terus ditiup…
kapal ISLAM terus bergerak…
dari dagang kali pertama ketika kedatangannya,
hingga dagang kali kedua selepas lama ketiadannya…
sehingga kita memeluk iman dan ISLAM di dalam dakapan

23 tahun, disebut dengan mulut cerita ini secara ringkas,
hanya beberapa minit yang tidak memenatkan
namun di dalamnya tersirat cinta, perjuangan, usaha, pergantungan dan segala pengorbanan yang membekas
apakah hanya dengan satu hari kita meraya dan menzahirkan?

Oh…

pandanglah pada diri
apakah ini bayaran perjuangan dan pengorbanan yang dia lalui
pandanglah pada diri
apakah ini yang digelar ummat kepada Penghulu Ulul Azmi?

sollu ‘alan nabiy
sollu ‘alan nabiy
sollu ‘alan nabiy
kita gandakan selawat
maulid nabi semakin hampir
kita angkat sepanduk
maulidur rasul semakin hampir…
kita bernasyid
kita buat majlis amal
kita adakan program-program

……

apakah dengan itu kita membayar harga kecintaannya kepada kita?

Di manakah terjemahan cinta kita kepadanya?
bukankah pada seluruh kehidupan?

Apakah yang telah kita lakukan?
resah hatiku terawang-awangan
menyesakkan
lalu kuluahkan
dalam puisi hatiku
merindui baginda yang kucintakan

oleh
~angkasa~

 

2 Responses to “Puisi Hati Untuk Baginda”

  1. ferezlove Says:

    Assalamualaikum,Entah mau nulis apa tapi yang pasti puisinya menyentuh dan dalam banget.Puisi gw belom bisa sebagus kayak gini.

    Assalamualaikum.

  2. msmwestmidlands Says:

    waalaikummussalam.
    ferez nulis puisi juga ya? bisa kongsi link blog ferez? boleh sama2 dpt manfaat. kalau nggak keberatan =)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s