MSM West Midlands

Unity beyond borders

Sharing : Review Buku Dasar-dasar Islam – Last Episode September 10, 2010

Filed under: Uncategorized — msmwestmidlands @ 12:00 pm

Dunia ialah Ladang Akhirat

“Ad-dunya mazra’atul akhirah.” Itulah pesan junjungan besar kita, Rasulullah SAW, yang mengandungi maksud yang amat luas dan mendalam. Seperti yang telah dibincangkan, kalimah thayyibah ialah kalimah kebenaran yang membezakan antara seorang Muslim dan seorang kafir. Tetapi kalimah ini bukanlah semata-mata menentukan status seseorang, tetapi ia memiliki kesan yang lebih jauh daripada itu. Kalimah thayyibah juga menentukan hasil pekerjaan seseorang di dunia, yang akan diberi balasan dengan sempurna dan adil di akhirat. Seseorang yang waras tidak akan melakukan sesuatu pun tanpa tujuan. Oleh itu, segala pekerjaan seorang Muslim sepanjang hidupnya di dunia ini adalah untuk memperoleh balasan yang baik di akhirat kelak.

Dunia ibarat sebuah ladang yang luas untuk seorang peladang, dengan segala sumber dan keperluan yang cukup untuk tanamannya. Namun terpulanglah pada peladang itu sendiri, apakah jenis tumbuhan yang ingin ditanamnya dan bagaimanakah usahanya untuk membesarkan, memelihara serta menyuburkan tanamannya. Jika kita menanam pokok yang baik, mengairinya dengan baik, membaja serta menjaganya dengan rapi dan bijak, tentulah bagus hasil yang akan kita peroleh. Tetapi sekiranya kita menanam pokok yang tidak elok atau hanya menabur duri, bersikap malas dan sambil lewa dalam usaha memelihara pokok tersebut, maka kita cuma menanti hasil yang buruk dan sia-sia. Begitu jugalah halnya dengan syahadah yang kita lafazkan. Jika kita melafazkan syahadah sekadar untuk mendapatkan kelayakan sebagai Muslim, tetapi kita enggan berusaha melaksanakan tanggungjawab yang telah kita janjikan kepada Allah SWT, menolak bimbingan Allah SWT dan RasulNya dalam menjalani kehidupan yang singkat ini, serta tidak mahu menyertai Muslim lain yang bekerja untuk menegakkan kebenaran Islam, maka kita akan menerima kesudahan yang buruk sama seperti seorang kafir. Ini disebabkan oleh kita tidak pernah berusaha untuk menanam tanaman yang baik di ladang dunia. Kita tidak akan memperoleh apa-apa hasil yang menguntungkan pun, malah terpaksa tidur kesakitan di atas duri-duri yang kita taburkan sepanjang hayat kita. Berbeza sekali halnya apabila kita berusaha bersungguh-sungguh untuk memperhambakan diri kepada Tuhan yang Esa, mencari keredhaanNya, berjuang untuk agamaNya, serta menjalani kehidupan berdasarkan bimbingan Allah SWT dan Rasulullah SAW. Dengan ini kita diibaratkan seperti seorang peladang yang bekerja keras menyuburkan ladangnya, dan menunggu masa untuk menuai atau memetik hasil yang menguntungkan.

Oleh itu, sementara kita masih diberi waktu untuk bernafas di dunia ini, kumpullah sebanyak-banyak bekal untuk dibawa ke akhirat, kerana hanya di sanalah adanya kehidupan yang kekal. Janganlah mengejar kemanisan dunia, tetapi jangan pula terus meninggalkan segala nikmat yang ada di dalamnya, kerana dunia ialah jalan ke akhirat. Semoga Allah SWT sentiasa mengurniakan perlindungan, kasih sayang dan maghfirahNya kepada kita. Amin…

Wallahua’lam

p/s: asiff, ana tak dpt nk tuliskan review utk keseluruhan buku ni disebabkn kekangan masa..sesiapa yg belum mbaca buku ni smpai habis, ana harap dptlah luangkan masa sbb ana yakin, pemahaman antum lebih berkesan dgn pembacaan sendiri inshaAllah..tp inshaAllah, sharing yg ana postkan setakat ni ckup utk mberikan muqaddimah kpd antum ttg apa mesej yg ingin disampaikan oleh penulis buku ni.

moga bermanfaat

jzkk

 

One Response to “Sharing : Review Buku Dasar-dasar Islam – Last Episode”


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s