MSM West Midlands

Unity beyond borders

Alahai Semut December 1, 2010

Filed under: motivasi,Sharing — msmwestmidlands @ 8:37 am

Salam Alaik.

Entri kali ini hanya ingin menceritakan apa yang pernah terfikir di benak hati ini pada suatu ketika. Sambil-sambil makan ternampak sekumpulan semut,sangat ‘curious’ apa yang mereka buat setiap kali bertemu,ada orang bagi tau mereka bagi  salam dan untuk pastikan mereka tak ‘lost track’,comel kan? Semut pun tau nak bawa sahabat dia ke jalan yang benar,taknak sahabat dia ter’lost track’. Malu pula dengan semut. Betapa istimewanya semut pada pandangan Allah sehingga diberi nama surah iaitu surah An-Naml.

 

Fikiran melayang lebih jauh,tak dapat nak dibayangkan kalau kita sekarang bukan manusia,tapi semut,pokok,meja,rumput dan lain-lain.Hakikatnya,kita sekarang adalah seorang manusia,seorang abid dan seorang khalifah. Wah! Rasa macam ‘special’ je,rasa tak?

 

“Dan(ingatlah) ketika Tuhan-mu berfirman kepada para malaikat,`Aku hendak menjadikan khalifah di bumi…” [Al-Baqarah:30]

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu.” [Al-Dzariyat:56]


Boleh je Allah nak takdirkan kita sebagai makhluk lain pada awal penciptaan kita,tapi Allah pilih kita sebagai manusia so,mesti ada sebab kan dan sebabnya pun dah terjawab dalam ayat-ayat di atas. Kita juga adalah orang-orang yang terpilih sejak awal-awal terjadinya zigot kita lagi di mana hanya 1 sperma daripada berjuta-juta saingannya yang dapat menembusi ovum dan akhirnya Allah izinkan lahirnya kita yang sekarang.

 

“Apakah manusia mengira,dia akan dibiarkan begitu saja(tanpa pertanggungjawaban)?” [Al-Qiyamah:36]


Tapi pelik kan manusia ni? Tak pernah bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang kita dapat. Dalam Al-Quran, tak terkira betapa banyaknya kalamullah yang mengangkat darjat manusia berbanding makhluk ciptaan Allah yang lain. Tapi still masih ada antara kita yang mempersoalkan kewujudan kita di dunia ni. Adakah kita masih ragu-ragu dan kurang percaya pada semua firman-firman Allah yang sudah jelas di depan mata? Apa lagi yang kurang? Apa lagi yang kita inginkan?

 

Melihat kegigihan semut bekerja, mencari makanan setiap masa tanpa henti, terdetik di hati untuk bertanya pada mereka,

 

“Wahai semut, apakah kau tidak bosan bekerja tanpa rehat pada setiap masa dan ketika?”


Dan sekiranya semut mampu berkata-kata seperti kita,sudah pasti mereka menjawab dengan yakinnya,

 

“Wahai manusia , aku tidak akan pernah berasa bosan bekerja kerana aku tahu, setiap perbuatanku ini hanyalah kerana Allah. Dan aku tidak melakukan semua ini jika bukan untuk Allah yang telah menciptaku di bumi ini.”


Subhanallah! Maha Suci Allah. Betapa hebatnya ‘si kecil’ ini. Betapa ‘itqan’nya mereka melaksanakan suruhan Allah. Mereka tidak pernah mengungkit, apatah lagi mempersoalkan penciptaan mereka. Andai  itulah takdir mereka, akan diterimanya dengan hati terbuka tanpa penyesalan malah hanya rasa syukur yang mampu dilafazkan. Tapi kita macam tu ke?

 

Alahai semut..sungguh tekun kamu menjalankan tanggungjawabmu. Andainya manusia juga sepertimu, pasti malaikat tersenyum melihatnya.

 

Alahai semut..tidak pernah sekali pun engkau mengeluh atas nasibmu. Alangkah baiknya jika manusia juga begitu, sentiasa redha akan ketentuan Allah.

 

Alahai semut..sungguh erat hubungan sesama kamu semua. Jika manusia mampu melakukannya, amanlah dunia tanpa peperangan dan perbalahan.

 

Alahai semut..kuat sungguh ikatan persaudaraanmu sehingga tidak sanggup kamu membiarkan sahabat-sahabatmu bekerja bersendirian. Pasti indah jika manusia turut mengamalkannya.

 

Alahai semut..manusia sepatutnya malu dengan kedegilan dan keangkuhan mereka jika ingin dibandingkan denganmu. Betapa sucinya engkau, betapa tingginya ketakwaanmu pada Tuhan yang esa.

 

Kalau semut yang kecil tu pun mampu bekerja dengan bersungguh-sungguh, sepatutnya kita yang ada akal ni pun mampu melaksanakan tanggungjawab kita dengan baik. Tak ke macam tu? Bak kata Nabil, ”Lu pikirla sendiri.” Ada mata,melihat..ada telinga, dengar..ada akal,fikir-fikirkan..ada hati,rasa.

 

“Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahannam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati,tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka  memiliki mata(tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah),dan mereka memiliki telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar  (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak,bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah.” [Al-A’raf : 179]

Apa yang penting......?????

 

One Response to “Alahai Semut”

  1. asoka Says:

    Subhanallah.senang faham dan masuk ke hati alhmdlh.mahu jd cm semut jg.wpun dirinya plg kecil,tp memiliki jiwa yg besar dlm menjalani hidup.hati yg penuh kesyukuran memuji Allah.even semut/lalat/anai2/binatang kecil pn Allah x ciptakan sia2 di muka bumi ni.apatah kite manusia kan?mesti ada sbb kan.jzkk for the sharing:)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s