MSM West Midlands

Unity beyond borders

‘Sixth Sense’ Seorang Mu’min December 10, 2010

Filed under: motivasi,Sharing,Wisdom for the Wise — msmwestmidlands @ 6:28 pm

Oleh: Ustaz Mohd Shahman Md. Azmi (Senior Consultant Futuwwah Enterprise)

Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. “Demi Allah yang tidak ada sekutu bagi-Nya, (terkadang) aku tidur di atas tanah dengan perut lapar dan (terkadang) aku ikatkan sebuah batu ke perutku untuk menahan lapar. Suatu hari aku duduk di jalan yang biasa dilalui mereka (Nabi S.A.W dan para sahabatnya). Ketika Abu Bakar lewat (melintasi), aku memintanya membacakan untukku sebuah ayat Al-Quran dan aku memintanya hanya dengan maksud barangkali dia dapat menghilangkan rasa laparku, tetapi dia lewat begitu sahaja.

Kemudian Umar lewat di depanku dan aku memintanya membacakan sebuh ayat dari kitab Allah, dan aku memintanya hanya dengan maksud barangkali dia dapat menghilangkan rasa laparku, tetapi dia lewat begitu sahaja. Akhirnya Abul Qasim (Nabi S.A.W.) lewat dan dia tersenyum ketika melihatku kerana dia tahu maksudku hanya dengan melihat wajahku. Nabi S.A.W bersabda: “Wahai Aba Hirr!”. Aku menjawab: “Labbaik,  ya Rasulullah!”. Nabi bersabda kepadaku: “Ikuti aku”. Nabi S.A.W. pergi dan aku berjalan di belakangnya, mengikutinya.

Kemudian Nabi S.A.W. masuk ke dalam rumahnya dan aku meminta izin masuk ke dalam rumahnya dan diizinkan. Nabi S.A.W. melihat semangkuk susu dan berkata: “Dari mana ini?”. Mereka berkata: “Itu hadiah dari si Fulan untukmu”. Nabi S.A.W. bersabda: “Wahai Aba Hirr!”. Aku berkata: “Labbaik , ya Rasulullah!”. Nabi S.A.W. bersabda: “Pangillah orang-orang Shuffah” . Orang-orag Shuffah adalah tamu-tamu Islam yang tidak memiliki keluarga, wang atau seseorang yang dapat mereka mintai pertolongan dan setiap kali objek sedekah (sesuatu yang diberikan dengan kemurahan hati) diberikan kepada Nabi S.A.W., Nabi akan memberikannya kepada mereka sedangkan Nabi S.A.W sendiri sama sekali tidak menyentuhnya. Dan setiap kali hadiah apa pun diberikan kepada Nabi S.A.W., Nabi akan memberikannya sebahagian untuk mereka dan sebahagian untuk diri Nabi S.A.W.

Perintah Nabi S.A.W. itu membuatku kecewa dan aku berkata kepada diriku sendiri: “Bagaimana mungkin susu semangkuk cukup untuk orang-orang Shuffah”. Menurutku susu itu hanya cukup untuk diriku sendiri. Nabi S.A.W. menyuruhku memberikan susu itu kepada mereka. Aku akan takjub seandainya masih ada sisa untukku. Tetapi bagaimanapun aku harus taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya. Maka aku pergi menemui orang-orang Shuffah tiu dan memanggil mereka. Merekapun berdatangan dan meminta izin masuk rumah. Nabi S.A.W. memberi mereka izin. Mereka duduk di dalam rumah itu. Nabi S.A.W. bersabda: “Wahai Aba Hirr!”. Aku berkata: “Labbaik, ya Rasulullah!”. Nabi S.A.W. bersabda: “Bawalah susu ini dan berikan kepada mereka”. Maka aku membawa semangkuk susu itu kepada mereka satu persatu dan setiap mereka mengembalikannya kepadaku setelah meminumnya, mangkuk susu itu tetap penuh.

Setelah mereka semua selesai minum dari mangkuk susu itu, aku memberikannya kepada Nabi S.A.W. yang memegang mangkuk susu itu seraya tersenyum jenaka dan berkata kepadaku: “Wahai Aba Hirr!”. Aku menjawab: “Labbaik, ya Rasulullah!”. Nabi S.A.W. bersabda: “Masih cukup untuk engkau dan aku”. Aku berkata: “Engkau berkata benar ya Rasulullah!”. Nabi S.A.W. bersabda: “Duduklah dan minumlah”. Aku duduk dan meminumnya. Nabi S.A.W.  berkali-kali memintaku untuk meminumnya hingga aku berkata: “Tidak, demi Zat yang mengutusmu sebagai pembawa kebenaran, perutku sudah sangat kenyang”. Nabi S.A.W. bersabda: “Berikan kepadaku”. Ketika kuberikan mangkuk itu kepadannya, Nabi S.A.W. memuji dan menyebut nama Allah dan meminum sisa susu itu.

[Hadith Riwayat Al-Bukhari]

Saudaraku, sebenarnya terlalu banyak ibrah yang dapat kita kutip dari hadis yang panjang lebar di atas. Cuma, untuk kali ini, cukuplah kita fokuskan kepada sifat Rasulullah yang begitu “empati” terhadap para sahabat. InsyaAllah, jika diizinkan, kita gali ibrah-ibrah lain dalam hadis di atas pada kesempatan yang lain.

Saudaraku, betapa, orang Mukmin itu hubungannya cukup istimewa. Dalam hadis yang lain Nabi S.A.W. pernah bersabda:

“Seorang Muslim dengan Muslim yang lain adalah bersaudara, dia tidak menzaliminya dan tidak mengelakkan diri daripada menolongnya, sesiapa yang melepaskan saudaranya daripada sesuatu kesempitan, maka Allah akan melepaskan satu kesempitan daripada kesempitan-kesempitan hari kiamat, dan sesiapa yang menutup (keaiban) saudaranya, maka Allah akan melindunginya pada hari kiamat”

(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Bahkan Rasulullah juga pernah mengibaratkan orang mukmin itu umpama satu tubuh. Seandainya satu bahagian tubuh sakit, maka bahagain yang lain turut merasakannya:

“Bandingan golongan mukminin di dalam kasih-sayang, simpati dan tolong menolong antara satu sama lain seperti satu jasad. Sekiranya satu anggota mengadu kesakitan, maka seluruh anggota akan berjaga malam dan demam panas”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Justeru Saudaraku, marilah kita cuba contohi sikap Rasulullah yang sepertimana ugkapan Abu Hurairah di dalam hadis di atas “Akhirnya Abul Qasim (Nabi S.A.W.) lewat dan dia tersenyum ketika melihatku kerana dia tahu maksudku hanya dengan melihat wajahku”. Betapa, Nabi begitu memahami sahabat baginda sehinggakan dengan melihat riak wajah muka sahaja baginda mengetahui kondisi sang sahabat tersebut. Rasulullah seolah-olah menpunyai “Sixth Sense”-deria keenam yang dapat mengetahui keadaan para sahabat dengan melihat riak wajah mereka.

Di dalam Al-Quran Allah berfriman:

“(Berinfaqlah) kepada orang-orang fakir yang terikat (oleh jihad) di jalan Allah; mereka tidak dapat (berusaha) di bumi; orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya karena memelihara diri dari minta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), maka sesungguhnya Allah Maha Mengatahui” (Al-Baqarah: 273)

Dalam ayat di atas, Allah berfirman bahawa “...kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya…” maka saudaraku, takkanlah jika kita lihat sahabat kita yang selalu ceria, tiba-tiba murung, kita katakan tidak ada apa-apa yang berlaku padanya. Bagaimana mungkin kita sampai “gagal” untuk meng “sense” perubahan dirinya? Samaada kita tak peka atau sememangnya sahabat kita pandai “mengcover”  apa yang terjadi padanya? Orang mukmin itu jika boleh diibaratkan, mempunyai “telepathy[1]yang boleh berkomunikasi tanpa perlu berkata-kata.

It’s amazing how you can speak right to my heart
Without saying a word you can light up the dark
Try as I may I can never explain
What I hear when you don’t say a thing

The smile on your face let’s me know that you need me
There’s a truth in your eyes saying you’ll never leave me
The touch of your hand says you’ll catch me wherever I fall
You say it best, when you say nothing at all

All day long I can hear people talking out loud
But when you hold me near
You drown out the crowd
Try as they may, they can never defy
What’s been said between your heart and mine

The smile on your face let me know that you need me
There’s a truth in your eyes saying you’ll never leave me
The touch of your hand says you’ll catch me wherever I fall
You say it best, when you say nothing at all

Oh, the smile on your face let’s I know that you need me
There’s a truth in your eyes saying you’ll never leave me
The touch of your hand says you’ll catch me wherever I fall
You say it best, when you say nothing at all [2]

Ya, mungkin sukar. Tapi ianya perlu kepada perlatihan, kepedulian serta kepekaan yang tinggi. Ianya tidak mustahil! Rasul yang mulia telah tunjukkan.Juga ibrah dalam ayat di atas, menunjukkan bahawa sifat-sifat seorang mukmin itu adalah mereka “memelihara diri dari meminta-minta” sepertimana sikap Abu Hurairah di dalam hadis tersebut. Makna kata mereka tidak mengambil kesempatan di atas “kefakiran” mereka. Tetapi, dalam masa yang sama sang saudara/sahabatnya mampu “membaca” kesusahan yang dialami saudaranya yang lain dan berusaha membantunya. Betapa indahnya Islam dimana di satu pihak tidak meminta-minta (tidak ambil kesempatan) dan di satu pihak yang lain “concern” –ambil peduli tentang kesusahan yang melanda sahabtanya.

Saudaraku, nasihat buat saya –terutamanya- dan juga kalian, moga kita lebih peka terhadap saudara di sekeliling kita. Mudah-mudahan manisnya ukhuwwah itu dapat kita kecapi.

Nota Penghujung:

[1] Telepathy: Apparent communication from one mind to another without using sensory perceptions.

[2] Dipetik dari lagu “When You Say Nothing At All oleh Ronan Keating

Rujukan: http://www.futuwwah.com

 

Mencari Keberkatan Masa December 9, 2010

Filed under: motivasi,Wisdom for the Wise — msmwestmidlands @ 4:28 pm

Oleh: Prof. Madya Dr. Mohd Asri Zainul Abidin

Menjelang tahun baru, ramai yang menyambutnya. Samada hari pertama Januari ataupun Muharram, Islam tidak pernah menetapkan sambutan khusus buat tahun baru.

Tiada ibadat khas sempena tahun baru seperti solat tahun baru, atau puasa tahun baru. Ya, tidak menjadi masalah jika manusia ingin menyiapkan diri mereka menghadapi tahun baru. Mungkin mereka ingin menetapkkan sasaran, perancangan dan idaman.

Jika perancangan itu untuk kebaikan, seseorang akan memperolehi pahala. Begitulah sebaliknya. Jika tahun baru tidak datang pun, waktu dan hari tetap terus berputar dan tiada bezanya antara tahun lepas dan tahun ini. Ia terus berjalan seperti biasa sehingga sampai detik ia berhenti.

Umur setiap kita akan terus bertambah, samada menjelang tahun baru ataupun tidak. Jika tidak bertambah tahun, ia bertambah bulan. Jika tidak bertambah bulan, ia bertambah hari. Jika tidak bertambah hari, ia bertambah jam dan minit dan akan terus meningkat ke hari, bulan dan tahun.

Sementara perhentian iaitu kematian, tidak pula kita tahu waktunya yang tepat. Namun yang pasti apabila ia sampai, tidak dilewatkan walaupun sesaat jua. Kita hamba Tuhan di persada masa.

Ya, hari dan waktu akan terus datang dan pergi. Jika jam, matahari dan bulan berhenti, masa tetap berjalan. Tiada makhluk yang dapat menghalang kedatangan waktu dan hari. Demikian tiada siapa pun yang dapat menahan ia pergi. Samada manusia menunggu untuk menyambut kedatangannya atau tidak mempedulikannya, ia tetap menjelang.

Demikian juga, waktu dan hari akan terus pergi sekalipun kita menyayanginya dan mengharapkan ia terus tunggu. Entah berapa banyak diari yang dicatatkan, entah berapa banyak sanjungan yang diberikan, entah berapa banyak kejian yang dilontarkan, dengan berlalunya waktu, ia menjadi sejarah dan kenangan.

Maka, entah berapa ramai manusia yang dipuji semalamnya, dilupai pada hari ini. Entah berapa ramai yang diperlekehkan semalam, disanjung pula pada hari ini. Berapa ramai mereka yang bongkak dan sombong semalam, hari ini berbicara bagaikan pengemis yang merintih simpati.

Demikian juga, entah berapa ramai yang diketepikan semalam, mungkin berkuasa atau diangkat pada hari ini. Wajah-wajah yang dahulunya comel dan cantik boleh berubah menjadi kusam dan masam. Tempat yang hening dan indah juga boleh bertukar menjadi sungul dan usang. Pemuda yang gagah akan bertukar menjadi orang tua yang mengah. Gadis yang cantek akan bertukar menjadi nenek. Perjalanan waktu dan masa adalah keajaiban ciptaan Tuhan.

Ramai orang lupa bahawa masa itu adalah makhluk Allah. Kita diciptakan dan diletakkan dalam perjalanan makhluk masa ini. Masa itu tiada siapa yang dapat menongkah pusingannya. Ia merubah segala-gala. Dari yang tiada kepada ada. Dari yang ada kepada tiada. Tiada siapa yang mampu menghalangnya melainkan Tuhan yang menciptakannya. Masa mengubah kita. Mengubah anggapan manusia sesama mereka. Ia mengubah perasaan dan rasa. Ia mengubah benci dan cinta. Ia mengubah gembira dan duka.

Namun waktu tidak boleh mengubah hakikat sesuatu di sisi Allah. Di sisi Allah, insan yang mulia tetap mulia walaupun manusia menghinanya. Insan yang keji tetap keji, walaupun manusia memberikannya kuasa dan harta. Seorang raja atau sultan yang meraikan harijadi setiap kali menjelang musimnya dengan menganugerahkan darjat dan pangkat kepada orang lain, belum tentu dia sendiri mendapat darjat dan pangkat yang tinggi di sisi Allah.

Mungkin belanja hari jadinya itu akan menjadi beban kepadanya pada hari akhirat kelak; dari mana wang itu datang dan bagaimana ia digunakan?! Seorang miskin di ceruk yang terpencil, mungkin tiada siapa yang mengambil tahu hari lahirnya dan tiada pula anugerah atau hadiah yang diperolehi.

Namun, itu bukan tanda kehinaan buatnya. Bahkan jika dia hamba Allah yang baik, umurnya dan waktunya dilimpahi pahala dan keberkatan. Ya, waktu dan masa akan terus menjelang, mengejar sang raja, juga mengejar si miskin yang tiada apa-apa. Mengejar kita semua untuk sampai ke perhentian masing-masing. Pabila sampai ke detik penghabisan, kita bertemu Tuhan. Ketika itu yang dinilai adalah hakikat yang sebenar, antara insan yang beruntung dan insan yang rugi.

Untuk itu Allah bersumpah dengan masa dan mengingatkan kita, siapa yang untung dan siapa yang rugi. Firman Allah dalam Surah al-‘Asr: (maksudnya)

“Demi Masa! Sesungguhnya insan itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, serta mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar”. (Surah al-‘Asr 1-3).

Demikian Tuhan Pencipta masa memutuskan bahawa insan yang hidup dalam sistem masa ini akan kerugian. Apa yang dapat menyelamatkan mereka adalah apabila mereka penuhi ciri-ciri yang disebutkan; iman, amal soleh dan berpesan-pesan kepada kebenaran dan kesabaran.

Ertinya, hidup bukan sekadar beriman dan beramal, tetapi hendaklah memperjuangkan tuntutan iman dan amal dengan melakukan peringatan, dakwah, seruan kepada kebenaran dan kesabaran. Kebenaran yang diajar oleh Allah dan rasulNya dan sabar dalam membahterai perjuangan kebenaran itu.

Jika sebahagian pengkaji cuba memahami dan membuktikan apa yang disebut oleh Albert Einstein dan Newton tentang teori relatif masa (relativity of time), Islam pula telah lama memperkatakan tentang keberkatan umur dan waktu. Mereka yang meterialis barangkali tidak dapat berfikir bagaimana mungkin masa seseorang insan dengan seorang yang lain berbeza. Bagaimana mungkin sejam si A lebih panjang daripada sejam si B?. Mereka kehairanan dan pemikiran materialistik memang tidak dapat menerima hal ini.

Dalam Islam ada istilah berkat atau barakah. Al-Quran berulang-ulang menyebut tentang keberkatan. Antaranya firman : (maksudnya)

“Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka keberkatan-keberkatan dari langit dan bumi”. (Surah al-A’raf, 96).

Allah perintahkan Nabi Nuh: (maksudnya)

“Dan berdoalah: Wahai Tuhanku, Turunkanlah daku di tempat turun yang berkat, dan Engkau adalah sebaik-baik pemberi tempat”. (Surah al-Mukminun 29).

Kata Nabi Isa: (maksudnya)

“Allah menjadikan aku ini diberkati di mana sahaja aku berada..” (Surah Maryam, 31).

Apakah itu berkat atau barakah dalam bahasa Arab? Asal perkataan barakah ialah bertambah atau berkembang. Juga boleh bermaksud berkekalan. Al-Asfahani (meninggal 425H) menyatakan ia bermaksud kelangsungan kebaikan ilahi kepada sesuatu. (Al-Asfahani, Mufradat Alfaz al-Quran m.s 119, Damsyik: Dar al-Qalam).

Maka barakah adalah penambahan atau kelangsung kebaikan atau kurniaan Allah kepada sesuatu. Jika Allah berkati masa kita bererti berlaku penambahan dan kebaikan. Maka sejam yang diberkati tentu berbeza dengan sejam yang tidak diberkati. Setahun yang diberkati tentu berbeza dengan setahun yang tidak diberkati. Insan-insan yang berkhidmat untuk kemaslahatan manusia, Allah berkati umur mereka. Hasil yang dikeluarkan dan jasa ditaburkan kadang-kala tidak dapat dilakukan oleh orang lain walaupun jika berikan masa yang berganda.

Kita tidak boleh mengubah masa, tetapi kita boleh menjadi masa itu berkat dengan doa dan usaha-usaha yang ikhlas dan baik. Untuk merentasi kehidupan dan belantara masa banyak perkara kita tidak dapat duga. Kita mungkin merancang dengan perancangan yang hebat, tapi siapa yang dapat menjamin ia akan terjadi seperti yang dirancangkan.

Berapa banyak rancangan buruk orang kepada kita, Allah tukar ia menjadi keuntungan dan kebaikan. Betapa banyak rancangan yang hebat, Allah tukar ia menjadi kerdil.

Dunia ini bukan kita sahaja yang hidup. Berbagai rupa dugaan dan kerenah manusia yang lain. Saya yang dhaif ini sejak sekian lamanya amat tersentuh dengan doa Nabi s.a.w

“Ya Haiyyu, Ya Qayyum, dengan rahmatMu daku memohon pertolongan. Baikilah seluruh urusanku, dan janganlah Engkau serahkan diriku ini kepadaku walaupun sekelip mata”(Riwayat al-Nasai, dinilai sahih oleh al-Albani).

Telah saya kongsi ia dengan pembaca dulu. Doa ini sering menjadi teman di sepanjang waktu. Di setiap kesempatan yang mulia, saya lafazkannya. Saya kira saudara pembaca juga demikian. Menjelang tahu baru, moga Allah memberkati umur kita dan membantu segala urusan kita. Kita tidak boleh menongkah masa. Kita tidak boleh menghalang putaran masa. Kita tidak boleh menghentikan masa. Kita tidak boleh keluar dari sistem masa. Kita tidak boleh mengembalikan masa. Namun kita boleh memohon kepada Allah agar masa kita diberkati.

Rujukan: http://drmaza.com/home/?p=910

 

Alahai Semut December 1, 2010

Filed under: motivasi,Sharing — msmwestmidlands @ 8:37 am

Salam Alaik.

Entri kali ini hanya ingin menceritakan apa yang pernah terfikir di benak hati ini pada suatu ketika. Sambil-sambil makan ternampak sekumpulan semut,sangat ‘curious’ apa yang mereka buat setiap kali bertemu,ada orang bagi tau mereka bagi  salam dan untuk pastikan mereka tak ‘lost track’,comel kan? Semut pun tau nak bawa sahabat dia ke jalan yang benar,taknak sahabat dia ter’lost track’. Malu pula dengan semut. Betapa istimewanya semut pada pandangan Allah sehingga diberi nama surah iaitu surah An-Naml.

 

Fikiran melayang lebih jauh,tak dapat nak dibayangkan kalau kita sekarang bukan manusia,tapi semut,pokok,meja,rumput dan lain-lain.Hakikatnya,kita sekarang adalah seorang manusia,seorang abid dan seorang khalifah. Wah! Rasa macam ‘special’ je,rasa tak?

 

“Dan(ingatlah) ketika Tuhan-mu berfirman kepada para malaikat,`Aku hendak menjadikan khalifah di bumi…” [Al-Baqarah:30]

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu.” [Al-Dzariyat:56]


Boleh je Allah nak takdirkan kita sebagai makhluk lain pada awal penciptaan kita,tapi Allah pilih kita sebagai manusia so,mesti ada sebab kan dan sebabnya pun dah terjawab dalam ayat-ayat di atas. Kita juga adalah orang-orang yang terpilih sejak awal-awal terjadinya zigot kita lagi di mana hanya 1 sperma daripada berjuta-juta saingannya yang dapat menembusi ovum dan akhirnya Allah izinkan lahirnya kita yang sekarang.

 

“Apakah manusia mengira,dia akan dibiarkan begitu saja(tanpa pertanggungjawaban)?” [Al-Qiyamah:36]


Tapi pelik kan manusia ni? Tak pernah bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang kita dapat. Dalam Al-Quran, tak terkira betapa banyaknya kalamullah yang mengangkat darjat manusia berbanding makhluk ciptaan Allah yang lain. Tapi still masih ada antara kita yang mempersoalkan kewujudan kita di dunia ni. Adakah kita masih ragu-ragu dan kurang percaya pada semua firman-firman Allah yang sudah jelas di depan mata? Apa lagi yang kurang? Apa lagi yang kita inginkan?

 

Melihat kegigihan semut bekerja, mencari makanan setiap masa tanpa henti, terdetik di hati untuk bertanya pada mereka,

 

“Wahai semut, apakah kau tidak bosan bekerja tanpa rehat pada setiap masa dan ketika?”


Dan sekiranya semut mampu berkata-kata seperti kita,sudah pasti mereka menjawab dengan yakinnya,

 

“Wahai manusia , aku tidak akan pernah berasa bosan bekerja kerana aku tahu, setiap perbuatanku ini hanyalah kerana Allah. Dan aku tidak melakukan semua ini jika bukan untuk Allah yang telah menciptaku di bumi ini.”


Subhanallah! Maha Suci Allah. Betapa hebatnya ‘si kecil’ ini. Betapa ‘itqan’nya mereka melaksanakan suruhan Allah. Mereka tidak pernah mengungkit, apatah lagi mempersoalkan penciptaan mereka. Andai  itulah takdir mereka, akan diterimanya dengan hati terbuka tanpa penyesalan malah hanya rasa syukur yang mampu dilafazkan. Tapi kita macam tu ke?

 

Alahai semut..sungguh tekun kamu menjalankan tanggungjawabmu. Andainya manusia juga sepertimu, pasti malaikat tersenyum melihatnya.

 

Alahai semut..tidak pernah sekali pun engkau mengeluh atas nasibmu. Alangkah baiknya jika manusia juga begitu, sentiasa redha akan ketentuan Allah.

 

Alahai semut..sungguh erat hubungan sesama kamu semua. Jika manusia mampu melakukannya, amanlah dunia tanpa peperangan dan perbalahan.

 

Alahai semut..kuat sungguh ikatan persaudaraanmu sehingga tidak sanggup kamu membiarkan sahabat-sahabatmu bekerja bersendirian. Pasti indah jika manusia turut mengamalkannya.

 

Alahai semut..manusia sepatutnya malu dengan kedegilan dan keangkuhan mereka jika ingin dibandingkan denganmu. Betapa sucinya engkau, betapa tingginya ketakwaanmu pada Tuhan yang esa.

 

Kalau semut yang kecil tu pun mampu bekerja dengan bersungguh-sungguh, sepatutnya kita yang ada akal ni pun mampu melaksanakan tanggungjawab kita dengan baik. Tak ke macam tu? Bak kata Nabil, ”Lu pikirla sendiri.” Ada mata,melihat..ada telinga, dengar..ada akal,fikir-fikirkan..ada hati,rasa.

 

“Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahannam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati,tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka  memiliki mata(tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah),dan mereka memiliki telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar  (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak,bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah.” [Al-A’raf : 179]

Apa yang penting......?????

 

jalan kaki ke syurga? November 3, 2010

Filed under: motivasi,Sharing — msmwestmidlands @ 3:57 pm

Assalamualaikum.

Nak berkongsi kisah pendek perjalanan seorang abid yg belajar.

semalam semasa nk berjalan balik dr uni nk ke bus stop 61 dpn argos…

memula nk lintas jalan tuh, sy yg sedang leka belek2 hp dan ikut je lah orang lain menyeberangi jalan.

tp bila toleh kanan, rasa mcm nk kena langgar kereta.

rupa2nya lampu hijau and sepatutnya tak boleh lintas lagi.

“Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah…”

[ Al An’am:116]

itulah ikut orang lagi. lain kali ikut rules. and the ultimate rules is Allah’s rules.

then the second road to cross, sy simpan dulu hp dlm poket dan tengok lampu isyarat sebagai langkah keselamatan. (always look for sign and guidance. Quran? Prophet’s sunnah?)

ketika itu lampu hijau utk lalulintas. at peak hours, memang banyak kereta dan bus yang meluncur di atas jalan raya.

saya dan semua pejalan kaki berhenti, menunggu sehingga lampu bertukar merah, termasuk mereka yang melintas jalan pertama semasa lampu masih hijau. mereka juga turut menunggu sebelum melintas jalan yang kedua.

“Maka berpalinglah kamu dari mereka, dan tunggulah,

sesungguhnya mereka (orang derhaka) juga menunggu (kedatangan hari Kiamat).

[As Sajdah:30]

saya tersenyum memikirkan ayat tersebut. walaupun ada rasa marah pada mereka yg influence saya ntuk main langgar je lampu isyarat dan  nyaris-nyaris dihentam kereta yang datang, saya bersyukur Allah masih selamatkan saya ntuk menjadi hambaNya yg patuh dan saya tak perlu risau kerana Allah sentiasa adil pada hari pembalasan nanti.

saya pun meneruskan perjalanan ke bus stop. Langkah pulak semakin longlai sebab sudah kepenatan  seharian menghadiri lectures dan workshop.

Tiba di hadapan argos, sebelum melintas jalan lagi saya sudah nampak bus no 61 yang akan membawa saya pulang ke selly oak.

Tengok lampu isyarat merah, saya terus berdesup melintas jalan dan berlari-lari anak ke bus stop tersebut. Alhamdulillah Allah bagi rezeki, saya sempat menaiki bus no 61 yang di aim dari tadi.

teringat kisah pemuda yasin:

“Dan datanglah dari hujung kota, seorang lelaki dengan bergegas-gegas,

lalu berkata: Wahai kaumku, ikutilah utusan-utusan itu, ikutilah orang yang tiada minta balasan kepadamu,

dan mereka adalah orang yg mendapat petunjuk”

[Yasin:20,21]

dan juga ayat Allah supaya bersegera:

“Dan bersegeralah kamu kepada keampunan dari Rabbmu

dan kepada syurgaNya yang bidangnya seluas langit dan bumi

yang disediakan untuk orang-orang yg bertakwa.”

[Ali imran:133]

Walaupun kita kena sentiasa ikut rules, tapi jgn pulak jadi lambat dan tidak opportunistic. Berlari, bersusah payah dan bersegeralah.

“Wahai orang-orang beriman, bertaqwalah kepada Allah

dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepadaNya, dan berjihadlah di jalanNya,

supaya kamu beroleh kejayaan.”

[al maidah:35]

Moga kita berjaya di akhirat dan dunia ini medannya.

(ada jugak pengalaman, kejar bus terakhir tapi tak sempat. waktu tu mmg terfikir mcm manelah kalau itu bus terakhir yg nk bawak ke syurga, dan sy terlepas dan dah takde cara lain dah nk ke sana. takuttt]

 

Tazkirah ramadhan August 22, 2010

Filed under: motivasi,Sharing — msmwestmidlands @ 5:30 pm

Salam’alaikum

Dah masuk ke minggu kedua ramadhan..Cepat sungguh masa berlalu.Moga kita semua bertambah-tambah semangat untuk merebut ganjaran takwa.

InsyaAllah,saya cuma nak berkongsi sedikit akan kelebihan bulan ramadhan sebagai medium untuk kita mencapai 10 muwosafat tarbiyah.

1) Aqidah yang sejahtera

Kenapa kita puasa?Tanya balik diri sendiri tujuan kita berpuasa.insyaAllah,kita semua maklum kan yg berpuasa di bulan ramadhan adalah wajib bg semua org islam spt dalam surah albaqarah ayat 183:

” Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa ”

Ini bermakna kita percaya dengan Allah.Kita melaksanakan perintahNya dan kita dah pun melakukan salah satu dari rukun islam. Kita kena jelas tujuan berpuasa dan kita sebagai hambaNya mestilah patuh akan suruhanNya.

2) Ibadah yang sahih

Dalam bulan ramadhan ini,hendaklah kita meningkatkan amalan-amalan ibadat kita.Banyakkan membaca al-quraan,buat solat-solat sunat,bersedekah,qiamullai dan amalan2 ibadah yang lain.Kita harus memaksimumkan amalan2 kita sebab kita tahu ganjaran bagi ibadah2 yang dilakukan dalam bulan ini akan digandakan.Hidupkanlah bulan ini dengan amalan2 ibadah wajib dan sunat.Hakikatnya,ibadah harus dilakukan sebab seluruh hidup kita adalah ibadah .Bukan hanya dalam ramadhan shj tetapi juga dalam 11 bulan yang lain.Selain itu,untuk mendapat ibadah yang sahih,segala bidaah2 yang berkaitan harus ditinggalkan.Ikutilah amalan2 yg dilakukan oleh RasulAllah SAW.

Rasulullah SAW telah bersabda yang maksudnya :Siapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan nescaya akan diampuninya segala dosanya yang telah lalu.(- HR Imam Nasai’e, Ibn Majah, Ibn Hibban dan Baihaqi-)

3) Akhlak yang mulia

Ramadhan merupakan alat untuk kita meningkatkan diri menjadi hambaNya yg lebih baik.Dengan berpuasa,kita hendaklah melatih diri dari melakukan perkara2 yg mendapat dosa dan sia2.Apabila berpuasa,bukan hanya perut kita shj berpuasa,tetapi seluruh anggota badan kita berpuasa dan bersabar.Mata,telinga,tangan,kaki,hati,lidah dan seluruh badan haruslah dipelihara dari melakukan perbuatan dosa.Kita taknaklah puasa hanya setakat dapat lapar dan dahaga tetapi masih baran, mengumpat,menfitnah dan sebagainya.Nanti pahala puasa kita semakin berkurangan dan hanyalah sia2 puasa kita itu.Allah’alam.Yang penting,berusaha untuk mengawal hawa nafsu dan membentuk diri menjadi hamba yang diredhaiNya.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud : “Semua amal anak Adam dilipatgandakan kebaikan (pahala) dari 10 hingga 700 kali ganda kecuali ibadah puasa. Adapun puasa itu adalah untuk Allah dan Dia akan terus memberikan pahala kepada sekelian.” (Hadis Riwayat Muslim)

4) Luas pengetahuan

Haa.Bulan puasa ni kenalah banyakkan membaca al-Quraan.Itu adalah sebaik-baik kitab yg penuh dengan ilmu pengetahuan.Segala bidang ilmu ada contohnya perubatan,sains,sejarah,muamalat,akhlak dan sebagainya.Selain itu,luangkanlah masa utk hadiri progam2 ilmu yang diadakan atau banyakkan membaca buku2 seerah. Di Malaysia ni,masjid2 banyak yg mengadakan ceramah2 ramadhan dan program2 ilmiah bg menyemarakkan bulan yg mulia ini.Sama2 kita luangkan sikit masa untuk  menambah dan mengukuhkan lagi kefahaman kita mengenai islam.

5) Berdikari

Bulan ramadhan ni boleh membantu seseorang utk berdikari dengan mereka menjaga kewangan mereka.Berbelanjalah secara sederhana dan gunakan duit2 lebih itu dengan bersedekah.Banyak cara untuk bersedekah dlm bulan ramadhan ni.Tak semestinya bagi duit.Boleh dilakukan jg dengan memberi jiran juadah berbuka.Selain itu,zakat yg diwajibkan boleh melatih manusia untuk memberi kepada yg memerlukan.Ini adalah medium untuk kita sedar yang harta ini perlu dikongsi dan bukan milik kita seorang.

6) Sihat tubuh badan

Haa..Macam mana puasa boleh sihatkan badan kita?Sedangkan ramai orang anggap puasa ni melemahkan kita.Tak larat nak bersenam.Lemah tak bermaya lah.Actually,kitalah sbnrnya yg kena mencergaskan diri kita.Puasa tak bermakna kita boleh rehat2 tapi,gunakan masa2 yg ada dgn pergi bersenam.Selain itu,bila berpuasa kita menjaga perut kita seharian.So,bila berbuka tu,pandai2lah kawal selera makan.Makan sekadar perlu dan kunyah perlahan2.Kajian menunjukkan puasa boleh mengimbangkan sistem peredaran darah (check blk fact ni..dpt dr org.huhu).

7) Menjaga waktu

Secara tak sedar,sbrnya time puasa nilah kita paling byk tengok jam kan.Tengok waktu berbuka.hehe.Uniknya ramadhan ni,sebab pagi ada sahur.kemudian,waktu berbuka dan solat tarawikh.Ramadhan nilah kita kena latih diri untuk lebih punctual dengan masa.Conth,kalau kita tak punctual waktu sahur,nnt terlpas pulak utk bersahur.Begitu jga waktu berbuka.Dan kita tahu sunat utk melewatkan sahur dan menyegerakan berbuka.Kenalah pandai uruskan masa.So,kat sini kita nampak kan betapa pentingnya kita menjaga waktu agar segala urusan kita dapat dilakukan dan kita tak rugi apa2.

Rasulullah SAW bersabda: Sahur itu seluruhnya berkat, karena itu janganlah kamu meninggalkannya walaupun hanya dengan seteguk air, karena Allah dan malaikat-Nya memberi salawat kepada orang-orang yang makan pada waktu sahur. (H.R Ahmad)

8) Tersusun urusannya

Bila berpuasa,kita sebenarnya ada lebih banyak masa.Sebabnya masa utk sarapan dan lunch boleh digantikan dgn buat benda lain.Contohnya,baca Quraan.Masa2 makan kita itu gunakan untuk bagi roh kita makan.Scary lar pulak dengar.huhu.Maksudnya,banyakkan baca quraan,berzikir,tadarus.Dan kurangkan berfikir pasal makanan sebaliknya lebih banyak utk mengigati Allah.

9) Mujahadah atau bersungguh2

Ramadhan ni ada matlamat yg jelas.Iaitu membina taqwa.Maka,ia perlu ditempuhi dengan serius dan bersungguh2.Ia bukan sekadar adat atau satu kitaran biasa.Penghayatan ramadhan perlu lebih jelas agar kita dapat taqwa tu dan seterusnya taqwa nilah yg akan membimbing kita pada bulan2 yg lain.Walaupun berpuasa,aktiviti harian kita perlu dilakukan dengan sunguh2 dan jgn gunakan alasan puasa utk berehat2.

10) Bermanfaat pada orang lain

Banyak sangat benda yg kita boleh buat untuk memberi manfaat pada orang lain.Antaranya bersedekah,membantu ibubapa,memberi jiran tetangga makan,memeriahkan program2 agama.Ramadhan ni harus dijadikan mekanisme untuk kita mengukuhkan silaturrahim dengan masyarakat.Lepas solat tarawikh tu,bolehlar sembang2 dgn orang2 kampung sambil makan2 moreh.

Barangsiapa memberi makan kepada orang yang berbuka puasa maka dia memperoleh pahalanya, dan pahala bagi yang (menerima makanan) berpuasa tidak dikurangi sedikitpun (HR Tirmidzi)

InsyaAllah,contoh2 diatas adalah antara kelebihan2 ramadhan sebagai alat mencapai 10 muwosafat tarbiyah.Ada banyak lagi benda yg boleh dilakukan dalam bulan ramadhan ini.Itulah dia RAMADHAN.Bulan ini penuh dgn kebaikan andai kita mengerti.Ia bukan sekadar adat tetapi satu ibadat yg memerlukan penghayatan dalam menjalaninya.Maka,sama2 kita setkan balik target apa yang nak di capai dalam ramadhan ini.Sentiasa memperbaharui niat kita.Ramadhan bukan dilakukan sekadar untuk mendapat pahala tetapi untuk meningkatkan diri kita menjadi hambaNya yang bertakwa.Allah’alam.


 

Salju Sakinah.. January 13, 2010

Filed under: motivasi,Sharing,unfolding memory,Wisdom for the Wise — msmwestmidlands @ 5:33 pm
Tags: , ,

Bismillah ar Rahman ar Raheem..

SubhanAllah, MashaAllah, Allahuakbar..

It’s been a busy year, and it’s been a busy week, for most of us.. since start kelas ni memang ramai yg sedang struggle utk catch up ngan studies, assignment, kawan2, family, adik2, dan sebagainya..

And Alhamdulillah, masih Allah berikan pelbagai nikmat utk kita.. Contoh yang utama, salju putih yang turun tak henti mencurah di Bumi UK ni, dr mula perjalanan ke PMS lagi..

Seronok sangat bila tadabbur ayat surah An Nur, ayat ke 43:

“…dan Allah (juga) menurunkan (butiran-butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) es itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya….

Hanya orang2 yg terpilih je yg dpt merasai snow ni.. Kan best? Sgt putih, sangat suci, n at one point rasa ianya sangat menenangkan..

Ada kawan sy cerita, orang puteh kat sini, a.k.a mat saleh ni semua, suke sgt doa kt tuhan diorg utk bg white Krismas [cm kita la, doa tuk lulus exam ke, doa hujun turun ke dan sbgnye..], tapi sgt pelik laaaa, bila white Allah d bagi salji ni, bnyk plak komplen diorg..

Utk pengetahuan semua org, sebelum salji ni turun, the temperature will have a very sharp drop, i.e. the surrounding will be very cold, usually around -5 to -10 degrees Celsius [cm suhu dlm freezer gitu].. selalulah mereka ni komplen sejuk [bukan mereka je eh, KITA pun selalu cmtu]..

pastu bila turunnya snow tu dgn izin Allah, the temperature is around 0 degrees. Kemudian, lepas turun je snow tu, temperature akan stay sejuk, walaupn takde dh snow showers, hence, snow2 yg accumulated atas jalan td, kalau tak dibersihkan, akan cair [bila temperature meningkat], tapi akan turn to ice [ bila temperature jatuh balik].. hence jalan akan jadi sangatlaaaaaaaaaaaa liciiin…

aritu ada sahabat baik kami sgt takut masa dlm perjalanan drive balik dlm hanzalah [nama kereta] sebab jalan sgt licin, n masa tu brek kereta mcm tak makan langsung.. Alhamdulillah Allah selamatkan dan mudahkan perjalanan mereka selepas tu..

owh ye, back to kisah snow ni balik [panjang plak membebel psl snow ni], diorang + kita pun komplen la lepas snow ni, kotorlaaa, lecahlaa, tak cantiklaaa dan sbgnya.. tapi kita yg doa moga Allah turunkan snow.. camne ke tu?

Teringat ayat quran dlm surah ar rahman, ayat yg sentiasa berulang2 dlm keseluruhan surah ni:

“Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

Takut kan???? Tadi masa baca surah az Zumar pn Allah ada ckp psl perangai manusia ni dlm ayat 8:

Dan apabila manusia itu ditimpa kemudharatan, dia memohon (pertolongan) kepada Tuhannya dengan kembali kepada-Nya; kemudian apabila Tuhan memberikan nikmat-Nya kepadanya lupalah dia akan kemudharatan yang pernah dia berdoa (kepada Allah) untuk (menghilangkannya) sebelum itu, dan dia mengada-adakan sekutu-sekutu bagi Allah untuk menyesatkan (manusia) dari jalan-Nya. Katakanlah: ‘Bersenang-senanglah dengan kekafiranmu itu sementara waktu; sesungguhnya kamu termasuk penghuni neraka.’”

Huuuu, manusia ni memang jenis2 tak bersyukur kan? Bila susah, doa sngt2 kat Allah, kemudian bila Allah dh tolong, terus lpa mngenai nikmat yg Allah bg tu, dan yg lagi pelik, kembali kea rah kekafiran smbil ajak org lain plak tu.. Pdhal bnyk je ayat2 Quran yg turun, suruh amar makruf nahi munkar, manusia ni plak jenis yg buat amar munkar.. Na’udzubillah..

Dlm buku Muntalaq , ada penulis ckp mngenai Quran ni selalu suruh manusia ni jadi mubasshirin dan munzirin.. yakni pembawa khabar gembira dan pemberi peringatan.. Both of this always comes together. Kalau perasan ayat2 Quran ni bila dh takutkan manusia mngenai seksanya azab Allah tu, kemudian Allah akan pujuk balik dgn ayat Quran yg mmenceritakan keindahan dan kenikmatan syurga..

SubhanAllah, sgt sweetnya Allah ni.. Dia bukan saja suruh kita bertaqwa pd Dia [takut pd Dia] tapi jugak suruh kita berharap pada Dia.. Huuuu, best sgt2..

Tapi, memang tabiat manusia tu, diilhamkan dgn jalan ketaqwaan dan jalan kefasikan.. Dan kebanyakan dari kita memang sgt tidak mahu bersusah2, dan melepaskan kemewahan dan kesenangan dunia ni in order utk capai kenikmatan akhirat kelak..

“Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.” [Asy Syams: 8-10]

Masa November aritu, kawan sy buat voluntary work dkt park di kwsn Birmingham ni.. tau tak winter2 yg sejuk ni, diorg volunteer kt park buat ape? Ndiorg pi tanam benih2 bunga daffodil, yg hanya akan mekar mase spring a.k.a bulan april nanti.. Adehhh, bersusah payah kan diorang ni, in order to mencantikkan taman2 diorg, snggup keluar time2 winter ni utk pi tanam benih yg hanya berbunga 6 bulan kemudian.. Pelik bin ajaib sungguh..

Mcm ni jugaklah akhirat tu kan.. Nak kejar akhirat ni bukan senang kan, memang kena bersusah2, memang kena berpayah2, di musim sejuk ke, panas ke, hujan ke, bunga ke, kita memang kena berusaha menanam benih2 amalan kita dgn harapan akhirat kita akan mendapat hasil yang cantik, mekar, berseri-seri..

Mesti semua pembaca ckp, penulis ni, cakap memangla senang, tapi nak buat tu?????? Memang, diri sy sendiri akui yg sy sendiri masih berusaha sedaya upaya utk menanam benih2 akhirat sy.. Tapi bukankah Dia telah berfirman dlm al Quran:

“Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezki Yang mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.” [Adz Dzaariyat: 58]

Huuu, carilah kekuatan dr Sumber Segala Kekuatan.. Itulah essence kita.. Apa2 yang kita ada pun semuanya dr Allah, datangnya dari Allah dan akan dikembalikan kepada-Nya..

TAHU je tak cukup, ia perlu disertai dgn AMAL kan? =)

Kenapa sy cerita semua benda ni ye?? Sebab baru2 ni, hati sy sgt tak tenang.. Asyik resah gelisah je.. Cam ada satu benda tak kena.. Pastu ada seorang ukhti ni tulis kat ym status die.. “when u feel that something is missing, turn back to Him, and you’ll surely find the answer”..

Even dlm Quran pn ada:

Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Quran yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gemetar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun.” [Az Zumar: 23]

Huuu, takut sgt Allah tarik balik nikmat Islam ni dan langsung kunci terus hati kita dr memahami Islam tu..

Never Underestimate The POWER of DOA!! =)

“Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (yaitu): “Berimanlah kamu kepada Tuhanmu”, maka kamipun beriman. Ya Tuhan kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami dan hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami, dan wafatkanlah kami beserta orang-orang yang banyak berbakti.” [Ali Imran : 193]

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami.” [Al Baqarah: 286]

“Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami dan tetapkanlah pendirian kami,” [Ali Imran: 147]

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia).” [Ali Imran: 8]

“Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka” [Al Baqarah: 201]

Ameen Ya Rabb..

Sejak balik dr PMS ni, memang musim layan lagu2 Maher Zain, apsal tah.. Huuuu, nway, nak share satu lagu dia yg rse sgt bermakna..

AWAKEN –  Maher Zain

We were given so many prizes
We changed the desert into oasis
We built buildings of different lengths and sizes
And we felt so very satisfied
We bought and bought
We couldn’t stop buying
We gave charity to the poor ’cause
We couldn’t stand their crying
We thought we paid our dues
But in fact
To ourselves we’re just lying

Oh…I’m walking with my head lowered in shame from my place
I’m walking with my head lowered from my race
Yes it’s easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We were told what to buy and we’d bought
We went to London, Paris and
We made show we were seen in the most exlusive shops
Yes we felt so very satisfied

We felt our money gave us infinite power
We forgot to teach our children about history and honor
We didn’t have any time to lose
When we were.. (were)
So busy feeling so satisfied

I’m walking with my head lowered in shame from my place
I’m walking with my head lowered from my race
Yes it’s easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We became the visuals without a soul
despite the heat
Our homes felt so empty and cold
To fill the emptiness
We bought and bought
Maybe all the fancy cars
And bling will make us feel satisfied

My dear brother and sister
It’s time to change inside
Open your eyes
Don’t throw away what’s right aside
Before the day comes
When there’s nowhere to run and hide
Now ask yourself ’cause Allah’s watching you

Is He satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?

Oh..I’m walking with my head lowered in shame from my place
I’m walking with my head lowered from my race
Yes it’s easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

Wallahu’alam.. Peringatan mostly on diri sendiri..

Moga Allah sentiasa memberi ketenangan kpd kita hamba yg lemah ini..

“Dia-lah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada). Dan kepunyaan Allah-lah tentara langit dan bumi[1394] dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana,” [Al Fath: 4]

Slm buka sekolah!!! =)

 

jangan paksa saya =( October 31, 2009

Filed under: motivasi,Sharing,Wisdom for the Wise — msmwestmidlands @ 6:15 pm
Tags:

Assalamualaikum kawan-kawan semua. Lama rasa tak menulis di sini.  Subhanallah terlalu banyak perkara yang perlu difikirkan bila perjalanan kehidupan bergerak dengan pantas. Kadang-kadang tersepit pula dengan pelbagai hasutan dan kongkongan sehingga tidak sedar kenapa aku bertindak mengenai sesuatu perkara itu. Pernah dengar kisah ini? Kisah Tufail bin Amru.

Tufail bin Amru adalah seorang penyair dan pemimpin Qabilah Ad Dausi di Yaman. Beliau datang ke Mekah pada tahun kesebelas kenabian. Ketibaannya disambut dengan penuh hormat oleh penduduk Mekah. Mereka berkata kepadanya:

“Engkau datang ke negeri kami, berwaspadalah terhadap seorang lelaki di kalangan kami. Dia menjadi masalah kepada kami. Dia telah memecah-belahkan masyarakat kami dan mengganggu urusan kami. Kata-katanya seperti sihir. Boleh memisahkan antara ayah dan anaknya. Memecah-belahkan sesama saudara-mara, suami dengan isteri. Kami bimbang kalau-kalau dia dapat mempengaruhimu dan kaummu seperti yang berlaku kepada kami. Jangan bercakap dengannya dan jangan mendengar cakapnya walau sedikit.”

Tufail menceritakan: “Demi Allah mereka terus menerus memperingatkanku dengan perkara itu sehingga aku mengambil keputusan tidak mahu mendengar dan bercakap dengannya. Bahkan aku menyediakan kapas penyumbat telinga supaya cakap-cakapnya tidak sampai kepadaku. Apabila aku pergi ke masjid tiba-tiba aku lihat dia bersembahyang di sisi Kaabah. Aku berdiri berhampiran dengannya. Dengan kuasa Allah aku mendengar sebahagian dari kata-katanya. Aku mendengarnya dan aku dapati kata-kata yg baik. Aku pun berfikir sendiri, alangkah tidak baiknya kalau aku tidak membuat pertimbangan sendiri. Aku seorang penyair, aku boleh menilai baik dan buruk. Apakah yang menghalangku untuk mendengar dari lelaki ini apa yang diucap olehnya. Kalau baik, aku menerimanya dan kalau buruk aku menolaknya. Aku mengikut lelaki itu beredar pulang ke rumahnya lalu aku pun masuk menemuinya. Aku ceritakan kisah kedatanganku dan amaran penduduk Mekah. Aku memintanya menerangkan ajarannya kepadaku. Dia menerangkan tentang Islam dan membaca Al Quran. Maka demi Allah, aku tidak pernah mendengar kata-kata yg lebih baik darinya serta perkara yg lebih adil darinya. Aku terus menganut Islam dan mengikrarkan syahadah yg sebenar.”

Tufail pulang ke Yaman dan menyeru kaumnya kepada Islam termasuk bapanya dan isterinya dan ahli qabilah Ad Dausi sehingga Abu Hurairah yang dikenali sebagai pemuda  yang sukar untuk mempercayai orang lain akhirnya beliau juga memeluk Islam di tangan Tufail bin Amru Ad-Dausi.

“Maka siapa yang Allah beri petunjuk kepadanya, maka tiada siapa pun boleh menyesatkannya. Dan sesiapa yang Allah mentakdirkan dia menjadi sesat, maka tiada siapa yang boleh memberi petunjuk kepadanya.”

Petunjuk Allah tu bisa menjelma dan datang kepada kita jika memang itu izin dan kehendakNya. Jangan sekat dan lepaskan peluang untuk hidayah Allah itu menyapa pintu hati kita. Dan jika sudah jelas pada kita jalan hidayah dan jalan kesesatan, moga kita dapat menggunakan akal yang waras utk memilih dan menerima seruan ilahi, seterusnya melangkah ke arah kebaikan.

wa la ghalib illallah

wa la ghalib illallah means "there is no conqueror except Allah"

“Ya Allah kami berlindung kepadaMu dari mempersekutukan Engkau dengan sesuatu yang kami ketahui, dan kami memohon ampun dariMu dari mempersekutukan Engkau dengan sesuatu yang tidak kami ketahui.”

Begitulah zikir yang diajarkan Nabi yang kita baca dalam Mathurat. Kita berlindung dan takut dgn benda-benda yg kita dh tahu akan membuatkan Allah jatuh pd tangga martabat kedua atau ketiga, sebaliknya kita mohon ampun jika kita melakukan sesuatu yg menyimpang tanpa sedar. Bukan pula berterusan menyedari baik buruk nilai-nilai dalam kehidupan, tetapi berpaling dan engkar dan berharap Allah terima dan ampunkan kita tanpa kita berusaha menerima dan mengakui kebaikan itu.

Wallahu’alam.

Buat renungan dan refleksi bersama.