MSM West Midlands

Unity beyond borders

Itukah aku? January 20, 2010

Filed under: puisi,Sharing — msmwestmidlands @ 2:24 pm

Subuhnya…
dimanaku berada
masih enak dalam kelambu rindu
sambil berfoya-foya dengan waktu
masa bagaikan menderu
langkah tiada arah tuju
fikiran terus bercelaru
terlupa aku semakin dihujung waktu
siapa aku didepan Tuhanku

Zuhurnya….
aku lebih memikirkan kelaparan
kehausan dan rehatku
aku lebih mementingkan tuntutan jawatanku
aku bertolak ansur dengan waktu
aku gembira membilang keuntungan
aku terlupa betapa besar kerugian
jika aku menggadaikan sebuah ketaatan
siapa aku didepan Tuhanku

Asarnya…
aku lupa warna masa
cepat berubah bagaikan ditolak-tolak
aku masih dengan secawan kopiku
terlupa panas tidak dihujung kepala
aku masih bercerita
tentang si tuah yang setia dan si jebat yang derhaka
siapa aku didepan Tuhanku

Maghribnya…
aku melihat warna malam
tetapi aku masih berligar disebalik tabirnya
mencari sisa-sisa keseronokan
tidak terasa ruang masa yang singkat
jalan yang bertongkat-tongkat
ruginya bertingkat-tingkat

siapa aku didepan Tuhanku

Isyaknya….
kerana masanya yang panjang
aku membiarkan penat menghimpit dadaku
aku membiarkan kelesuan mengganggu
aku rela terlena sambil menarik selimut biru
bercumbu-cumbu dengan waktuku
siapa aku didepan Tuhanku

kini aku jadi tertanya-tanya
sampai bila aku akan melambatkan sujudku
apabila azan berkumandang lagi
aku tidak akan membiarkan masjid menjadi sepi
kerana dihujung hidup ada mati
bagaimana jenazah akan dibawa
sembahyang disini
jika ruangku dibiarkan kosong
jika wajahku menjadi asing
pada mentari dan juga bintang-bintang.

moga bermanfaat =) sekadar berkongsi~

Advertisements
 

Mengintai Langit May 13, 2009

Filed under: puisi,Sharing,Wisdom for the Wise — msmwestmidlands @ 10:31 pm
Tags: ,

Tup! Tup! Tup!

Bunyi air menitik dari salur paip bumbung rumah sewa saya. Hujan renyai-renyai. Cuaca mendung lagi suram. Sepanjang pagi ini langit menangis. Air mata langit di UK halus rias, tak sama dengan titisan langit di rumah saya, nun jauh beribu batu di Malaysia. Kalau hujan di kampung saya tidak sah tanpa ribut petir dan kilat sabung-menyabung. Hujan itu rahmat. Jika kita ada deria keenam pasti kita tertegun mendengar pohon-pohon sibuk bertasbih memuji Ilahi. Apa lagi saat hujan menitis menghilangkan kekeringan menyuburkan salur vaskular xylem.

*******

Langit di sini juga saya perhatikan lebih rendah dan biru berbanding di Malaysia. Biru langit, biru lembut, merah, jingga, kelabu; semua jalur warna terbias indahnya langit. Subhanallah. Cantik sungguh. Sempurna langit tergantung tidak bertali. Pasti pembuat langit jauh lebih sempurna. Jauh lebih indah.

Berada di tempat orang, kita belajar banyak perkara baru. Malah kita mula mengenal erti rindu. Rindu yang teramat sehingga kita kadang-kala diusik sepi. Lama-kelamaan kita juga belajar berdikari, tetapi rindu tetap hadir menjenguk sesekali.

*******

Kembali melihat langit. Saya suka melihat langit. Ia ibarat menyimpan seribu satu rahsia keagungan Allah Maha Pencipta. Masakan tidak, jin-jin malahan sampai sanggup bertenggek atas sesama mereka menyusun anak tangga untuk mengintai langit tempat tersimpan kalamNya di Lauh Mahfuz. Akhirnya Allah SWT mengerahkan para malaikat untuk memanah barisan jin itu. Allah berhak menjaga kerahsiaanNya.

Di atas ‘arasy Allah SWT bersemayam. Hanya Nabi SAW kekasih pilihan selayaknya diangkat ke langit  melihat suasana penghuni syurga dan neraka lantas bertemu Yang Maha Kuasa.

Begitu manusia merintih lalu doa diangkat ke langit sana.

*******

Memandang ke langit, adakah timbul rasa keinsafan dalam hati kita? Langit begitu luas, bagaimana pula dengan dunia ini? Betapa kerdil manusia di sisi keagungan ciptaanNya. Tak terbayang berjuta-juta lagi galaksi selain Bima Sakti yang sekarang kita diami. Namun dunia tempat persinggahan sementara. Di penghujung jalan, yang menanti pasti antara dua; syurga atau neraka. Lebih luas kekal abadi pula.

Pernahkah terdetik di hati kita akan pertemuan dengan Allah SWT?

Pernahkah hati ini rindu padaNya?

Dan adakah kita sudah bersedia untuk diadili?

Adakah dengan bertambahnya ilmu(duniawi ukhrawi) menambah taqarrub(keberdekatan) kita kepadaNya?

Ya Allah, ampuni dosa ku menggunung tinggi.

Ampuni daku sering melanggar sumpah setia yang ku lafazkan untukMu.

Tersasar dan terjatuh berulang kali.

Ampunkan hamba ini sering menyakiti makhluk-makhlukMu.

Titipkan taufiq, hidayah, inayah dan cinta tiada henti buatku. Jua buat orang-orang yang ku cintai.

Biar di mana sahaja kami berada, kami masih melihat langit yang sama. Tetapkan takjub kami kepada Tuhan yang Esa. Selama-lamanya.

Ameen.

 

BISIKAN HATI UNTUK IBU

Filed under: puisi,Sharing,wanita — msmwestmidlands @ 11:01 am
Tags:

Ampuni dosaku
Kerana kelahiran ku
Darah mu tumpah ke bumi

Ampuni dosaku
Kerana sakit, sedih ku
Airmata mu membasahi pipi

Ampuni dosaku
Kerana membesarkan ku
Resah gelisah selalu kau alami

Terima kaseh ku pada mu
Atas jasa mu membesarkan ku
Atas segala kasih sayang mu

Terima kaseh ku pada mu
Atas bimbingan dan ajaran mu
Aku dapat menjadi ibu seperti mu

Doakan dan restuilah diriku agar berjaya
Mejadi ibu seperti mu jua
Melahirkan anak bangsa yang berwibawa

Setinggi gunung seluas lautan
Bukan dapat jadi ukuran
Pengorbanan ibu tak ada batasan
Kasih sayangnya tetap berkekalan

Doaku untuk mu ibu
Agar ALLAH memberi restu
Atas segala jasa dan bakti mu
Pahala Syurga ganjaran untuk mu

selamat_hari_ibu

p/s: musim-musim exam ni, terkenang ibu di kejauhan..kalau ibu ada, mesti dia akan ambil berat tentang diriku..dia akan tanya “macam mana belajar, ok?”..bodohnya  aku, selalu sahaja menjawab (dalam hati)..”alaa, kalau beritahu pun, ibu bukan boleh tolong pun..boleh ke ibu tolong jawab soalan kimia ni, dahlah dalam bahasa inggeris, ibu bukan pandai pun”..sekarang baru aku sedar, pertanyaan itu bukanlah kerana ibu ingin tahu ttg persiapan examku, tapi menunjukkan betapa dia berusaha untuk ambil tahu dan ambil berat tentangku..supaya aku rasa selesa bahawa ada org yg peduli ttgku..maafkanku ibu….sekarang baru aku tahu betapa sedihnya apabila tiada org yang ambil tahu ttgku, bila berjauhan dgn ibu..ya Allah, ampuni dosaku, dan dosa ibuku….happy belated mother’s day

 

Spring’s Gift May 4, 2009

Filed under: puisi,Sharing — msmwestmidlands @ 3:08 pm
Tags: ,

img_09111

I envy the sand that met his feet

I’m jealous of honey he tasted sweet

Of Birds that hovered above his head

Of spiders who spun their sacred web

To save him from his enemies

I envy clouds formed from the seas

That gave him cover from the heat

Of a sun whose light could not compete

With his,whose face did shine so bright

That all was clear in pitch-black night

I envy sightless trees that gazed

Upon his form completely dazed

Not knowing if the sun had rose

Or if the sky was one with those

Who knelt,who prayed,and fasted too

Simply because he told them to

With truth and kindness,charity

From God who gave such clarity

His mercy comes in one He sent

To mold our hearts more heaven bent

I envy all there at his side

Who watched the turning of the tide

As truth prevailed and falsehood fled

And hope restored life to the dead

And men and women found their places

With aspirations for God’s Face

I envy the cup that gave him drink

His thoughts that helped us all to think

To be one thought that passed his mind

Inspiring him to act so kind

For me this world is not one jot

If I could simple be a thought

From him to God throughout the ages

As revelation came in stages

I pity all who think it odd

To hear him say there is one God

Or he was sent by God to men

To hone their spirits’ acumen

It’s pride that blinds us from the sight

That helps good men to see his light

He taught us all to be God’s slaves

And he will be the one who saves

Humanity from sinful pride

Muhammad (saw) has God in his side

So on this day blessed and sing

For he was born to grace our Spring

With lilies,flowers,life’s rebirth

In a dome of green like his on earth

-Shaykh Hamza Yusuf-

Thursday,April 21st,2005

Hopefully this is not too late for a special spring’s gift to all of us :).Just want to remind all of us, that we should not remember our beloved prophet,Muhammad saw only on his birthday  right??Because he is the one we should love most,we actually have to show our love all the times..especially with our actions and our attitudes.:)

Wallahu’alam.

 

SUJUD PEMBEBASAN

Filed under: puisi,Sharing — msmwestmidlands @ 1:04 pm
Tags: ,

sujud-2

“Sujud itu menundukkan dahi,tetapi
Memuliakan dan meninggikan muslim yg bertasbih padaNya
Si jahil menyangkanya belengu ke atas hamba
tetapi sujudlah yg memusnahkan segala belenggu-belenggu itu
Padanya,semua makhluk akan tunduk kepada muslim yang sujud
Seluruh Alam takut kepada kata-kata dan perbuatannya
wajah dan seluruh anggotanya melekat di bumi
Tetapi ia menggoncangkan gunung-ganang
Meruntuhkan syirik dan was-was di dalam diri,
tetapi ia juga membangunkan generasi-generasi
Dalam diam,kerana hati ada perjalanan yang menundukkan bumi
lantaran kehebatan dan kebesaranNya
Sujudnya hanya kepada Allah,ia mengesakanNya,lalu mantap dan kuat
Menghapuskan setiap penzalim yang sombong
Barangsiapa menghayati sujud ini,
dia menikmati kepimpinan dan ketuanan di muka bumi,dengan keagungannya,
rahmat dan keindahannya”

Abdul Wahab Azam-

Syiar dan simbol seorang Islam ialah sujud kepada Allah.Sujud yg meninggikan hati.Syiar dan simbol golongan jahiliyyah ialah sujud kepada kebendaan dan seks yg mematikan hati.Sesungguhnya sujud muslim yg sejati kepada Allah itulah lambang ketinggian dan kemuliaan,syiar kemerdekaan dan enggan menuruti segala taghut.

Itulah sujud pembebasan.Seorang muslim itu dapat menghancurkan belenggu nafsunya dgnnya lalu dia menjadi manusia yg merdeka.Manusia akan sentiasa menderita, kelam-kabut, bimbang dan sakit selagi mereka tidak sujud seperti sujud ini dan berpegang dengan akidah Islam ini.

Wallahu’alam..

 

Perkongsian Spain Part 2: CORDOBA April 25, 2009

Filed under: puisi,Sharing,unfolding memory — msmwestmidlands @ 4:38 pm
Tags: , , ,

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Cordoba…

Destinasi kedua selepas Granada

Bermusafir di kota Andalusia

Menaiki bas dengan semangat membara

Untuk melawat Medina Az-Zahra dan Mezquita

Sampai di Cordoba…

Berbekalkan peta mencari arah tempat untuk bermalam

Alhamdulilah, ketemu jua

Hostel yang begitu indah hiasannya

Cordoba pada waktu malam..

Kami berkumpul untuk solat dan makan

Saat yang indah tidak tergambar

Mengenal satu sama lain dengan lebih mendalam

Bermain game merapatkan ukhuwah

Sebelum melelapkan mata

Sedikit latar belakang mengenai tempat yang ingin dituju dikongsi bersama

Semoga bangunnya nanti

Dengan semangat untuk menjejaki medina Az-Zahra dan Mezquita

Cordoba di pagi hari..

Sungguh indah dan nyaman sekali

Berjalan kaki ke pondok informasi

Dengan ketentuan Allah, kita menaiki teksi =)

Menuju ke Medina Az-Zahra yang dikatakan dahulunya hebat sekali

Di Medina Az-Zahra…

Masa sejam yang diberikan pak cik pemandu teksi

Digunakan sebaik mungkin

Menjelajah sekitar runtuhan kota

Melihat kesan-kesan tinggalan yang masih bersisa

Medina Az-Zahra..

Sungguh pilu hati ini

Melihat runtuhan kota yang dulunya gah tegak berdiri

Teringat hadis satu

Setiap amal didasari dengan niat

Mana mungkin kota yang sehebat Medina Az-Zahra boleh runtuh sehingga begitu sekali..

Segala-galanya pasti jika Allah telah mentakdirkannya

Jika manusia mampu membina kota sehebat dan seindah Medina Az-Zahra

Sama-samalah kita berdoa

Semoga terbina untuk kita kota yang lebih indah di syurga yang kekal abadi

Mengingatkan kembali pada diri ini

Bahawa tiada apa yang kekal di bumi

Dan segala-galanya adalah pasti

Mezquita….

Masjid Cordoba

Atau The Cathedral Cordoba??

Sunnguh hiba dan sayu apabila pak cik di pintu masuk berkata,

“Muslim?? No pray inside…”

Walhal dahulunya tempat ini adalah sebuah masjid

Tempat beribadah, tempat menimba ilmu, tempat berkumpul..

Tapi sekarang ia penuh dengan patung-patung

Penuh dengan gambar-gambar

Penuh dengan unsur-unsur negatif

Sungguh pening kepala tidak terkata

Pelik..

Sungguh pelik

Mana mungkin seseorang itu akan tenang apabila masuk ke dalam cathedral itu

Sepatutnya tempat ibadah adalah tempat yang dapat menenangkan fikiran

Pelik..

Sungguh pelik

Mezquita…

Walaupun begitu, segala sejarah di sebalikmu dipelajari

Bagaimana setiap pemerintah yang memerintah pada masa itu

Menambah keluasan

Dengan masih mengekalkan binaan yang dibina oleh pemerintah sebelumnya

Masih lagi nampak beberapa ciri-ciri Islam pada bangunan

Walaupun sedikit, itu sudah cukup untuk membuatkan akal berfikir

Membayangkan bagaimanakah keadaannya mezquita masa dahulu

Pada zaman kegemilangan

Sudah pasti penuh dengan umat Islam

Hati ini…

Sungguh sedih dengan apa yang berlaku

Orang yang bertudung dianggap pelik

Benarlah seperti apa yang dikata

Islam pada mulanya dagang dan akan kembali dagang

Hati ini….

Penuh dengan harapan

Agar Islam akan kembali naik pada suatu hari nanti

Dan tiada lagi orang akan berkata

“This is your land….. but in history”

Kerana sebetulnya Andalusia adalah tanah air kita, watan kita

Dulu, kini dan selama-lamanya..

Gambar-gambar di Medina Az-Zahra

Gambar-gambar di Mezquita

 

Puisi Hati Untuk Baginda March 5, 2009

Filed under: puisi — msmwestmidlands @ 9:47 pm
Tags:

salam’alaikum,

copied and reposted from http://langitillahi.blogspot.com-Bro Hilal Asyraf .Moga usahanya diberkati,dan semoga kita yg membaca dan menghayati,turut mendapat manfaat,iAllah.Selamat membaca puisi hati ini!! 🙂

Hari ini 5 Mac 2009;8 Rabi’ulawal 1430H.Memekar cinta dan rindu pada kekasih Allah,Muhammad Al-Mustofa 🙂

Puisi: Puisi Hati Untuk Baginda

Puisi Hati Untuk Baginda

hangat…
itulah rasa saat kelahirannya menerjah dunia
seluruh dunia terpancar dengan cahayaNya
langit tertutup dari para pencuri berita
api yang menyala akhirnya terpadam jua
Si Tuan kaabah yang menundukkan gajah di sempadan tihamah
telah menghantarkan penghulu anbiya di dalam kota yang karamah
penutup segala nabi
pembawa rahmat kepada alamin.

membesar…
saat gersang tanah menduga
dia diangkat dan didekatkan pada kaabah nan mulia
Ya ALLAH, dengan keberkatan anak ini, maka turunkanlah hujan kepada kami!
langit gelap sebelum sempat dia diturunkan
basahlah tanah tihamah dengan keberkatan
semua mencintainya
hatta musuh yang telah ditakdirkan juga menyenangi dirinya
dia cucu kesayangan
dia anak saudara yang dibanggakan
anak yatim sejak dalam kandungan
menarik simpati si ibu susuan
keldai kurus menjadi gemuk
tanah gersang menjadi subur
sampai waktu petanda datang
dada dibelah tanda persediaan
pulang ke tangan ibu dalam ketakutan
ditarik pula siibu dari pangkuan
dari berdua dia tinggal keseorangan
datuk menyayanginya, namun akhirnya pergi dijemput jua
tinggallah bersama ayah saudara
memulakan kembara sebagai manusia mulia…

dipercayai…
digelar al-amin sejati
dipercayai…
menarik hati Sang Bidadari
cinta pertama terpatri
siapa sangka itulah dia pendampingnya atas jalan perjuangan ini…

rasa kasihan dengan masyarakat
beruzlah dengan ajaran hanif yang ditinggalkan
bila takdirNya tiba,
dipeluk dengan keras tidak disangka
BACA!
Aku tidak boleh membaca!
maka langit dan bumi yang telah terpisah lama berhubungan semula…
oh itulah namus yang pernah datang kepada Musa…
kau akan dipulau dan ditentang kaummu..
maka perjuangannya sudah bermula…

ditolak, ditolak sekalian manusia…
mujur bidadari di sisi memahami dan mempercayainya…
dan As-Siddiq teman setia berjanji di sisinya…
karamallahuwajhah tenang mengikutinya…
serta bapa saudara yang berjanji melindunginya…

badai mehnah dan tribulasi bermula
namun kencang taufan dugaan tidak mampu menghalangi kehendakNya
dipulau tiga tahun menggigit kulit kasut tetap bertahan keimanannya
diseksa, dicaci hingga tidak tercapai akal memikirkannya…
dibaling najis busuk tidak tersangka…
wahai bapaku, kenapakah kamu diperlakukan sedemikian rupa?
dia tetap tenang…
terus menjalankan tugas…
berjuang dan berusaha, agar iman dan ISLAM dirasakan semua manusia..
onak dan duri ditabur,
hina dan cacian dihambur,
cambuk dan rotan datang menegur…
namun dia tetap tabah…
tertumpah kesabaran pada sahabat-sahabat menjadikan hati bertambah gagah…
ahad.. ahad.. ahad…
ya ALLAH, sejukkanlah api ini sebagaimana kau menyejukkan api untuk Ibrahim…
andai mentari kamu letakkan di tangan kananku, dan bulan kamu letakkan di tangan kiriku,
maka aku tetap tidak akan meminggir…
13 tahun penuh seksa ditempuhi…
hatta taif juga menjadi saksi…
ditolak, ditolak sekalian insan yang penuh dengan akal jahili…
jika engkau mahu, boleh aku arahkan malaikat gunung untuk menghempap mereka…
jangan, moga-moga dari tulang sulbi mereka, muncul generasi yang beriman kepada ALLAH…
ya ALLAH…
kalam apakah yang diungkapkan itu?

dugaan iman terakhir menjadi tapisan pada angka nan sedikit…
isra’ mi’raj, ramai yang berpaling…
namun tarbiyyah iman yang melekat, membuatkan as-siddiq meluah bicara,
andai muhammad berkata lebih dari apa yang dia kata, maka aku tetap percaya…

berhijrahlah utusan langit ini..
dari kota penuh karamah ke pada kota cahaya…
hanya ditemani As-Siddiq berdua..
hingga As-Siddiq itu risau jika musuh mengejarnya..
tetapi dia tetap tenang…
Apakah pandangan kamu, jika kita berdua dan ALLAH adalah yang ketiganya?
pengorbanan si sahabat gua tidak akan dilupa…
contoh kecintaan yang tidak terhingga…

telah menjelma bulan putih ke atas kami
dari lembah wada
dan kami menunjukkan segala kesyukuran
dan segala kesyukuran itu kami kembalikan kepada ALLAH…
laungan itu menyambut,
saat itu cahayaNya terus bersinar…
utusan langit menyebar risalah…
maka bermulalah 10 tahun seterusnya penuh kegemilangan
namun mehnah dan tribulasi tetap ada mengiringinya…
perjuangan menyebarkan risalah langit sentiasa ada cabarannya…

badar menjadi saksi kekuatan golongan yang percaya
walau bilangan sedikit dapat menumbangkan sang raksasa

Uhud menjadi saksi duka,
teguran ALLAH untuk yang lupa,
Singa ALLAH terkorban utusan langitnya terluka
itulah hari di mana manusia-manusia terpilih menunjukkan cintanya kepada dia
yang mati antara kami masuk syurga, yang gugur kalangan kalian masuk neraka

Parit yang diusahakan menjadi pemerhati bantuan ALLAH kepada mereka
sebulan dikepung tetap tidak bergegar juga
taufan dan para malaikat turun membantu menyesakkan segala
inilah pertolongan untuk mereka yang mewujudkan tarabut antara usaha dan tawakkal

27 peperangan dilalui,
namun senyuman tidak pernah berlalu pergi
anak-anak kecil bahagia dihampiri
orang-orang tua senang bersama dicandai
sahabat-sahabat semuanya dimesrai
jiran tetangga dihormati
fakir miskin didekati
ister-isteri adil dilayani…

cabaran, dugaan, mehnah dan tribulasi
semua ibarat halangan namuan semua diredahi
percaya dan yakin akan janji-janji ILAHI…
terus menerus berusaha menyampaikan iman dan ISLAM dalam kehidupan insani…

Oh…
perjanjian hudaibiyyah, pintu kemenangan berkunjung tiba
satu peperangan dan perjanjian terpecah semula
10,000 tentera bergerak dengan baju perisai menutup segala
Makkah Mukarramah kembali menunggu dengan pintu yang terbuka
Apakah yang kamu sangka akan aku lakukan?
Kami hanya mengenalimu yang baik-baik sahaja, dan pastinya kau akan melakukan yang baik-baik sahaja…
pergilah, kamu semua aku maafkan…

hari arafah menjadi bukti
hari ini telah AKU sempurnakan deen kamu, dan aku cukupkan untuk kamu nikmatKu, dan AKU redha ISLAM sebagai deen kamu…
As-Siddiq menangis…
setiap kesempurnaan, pasti akan diikuti dengan kekurangan…
hari berhari berlalu…
dan hari itu tiba…
hari itu tiba…
ummati.. ummati.. ummati…
dalam sakarat tetap mengingat…
ila rafiqil a’la.. ila rafiqil a’la..
bila berita tersebar, dunia terus menjadi kelam.
hari itu adalah hari yang teramat gelap…
sehingga ada yang berbicara…
hari Rasulullah tiba di madinah adalah hari yang paling bercahaya, tetapi hari ini, adalah hari yang paling gelap untuk kami semua
ada juga yang tidak dapat menahan sedih lalu melafaz..
oh, inilah fitnah yang terbesar sekali untuk kami semua…
Al-Faruq bergerak ke jalan mengembarkan pedang
Karamallahuwajhah terduduk pengsan
Zunnur ain senyap mengunci bicara
As-Siddiq juga yang kembali tenang…
jika air mata bermakna, maka kami akan menangis sehingga air mata kami kekeringan ya Rasulullah…
Dan tiadalah Muhammad melainkan seorang rasul, yang sebelumnya telah berlalu beberapa orang rasul, apakah apabila dia mati atau terbunuh,
kamu berpaling?
Al-Faruq tenang…
berakhirlah 23 tahun dakwah seorang utusan langit…

layar iman terus ditiup…
kapal ISLAM terus bergerak…
dari dagang kali pertama ketika kedatangannya,
hingga dagang kali kedua selepas lama ketiadannya…
sehingga kita memeluk iman dan ISLAM di dalam dakapan

23 tahun, disebut dengan mulut cerita ini secara ringkas,
hanya beberapa minit yang tidak memenatkan
namun di dalamnya tersirat cinta, perjuangan, usaha, pergantungan dan segala pengorbanan yang membekas
apakah hanya dengan satu hari kita meraya dan menzahirkan?

Oh…

pandanglah pada diri
apakah ini bayaran perjuangan dan pengorbanan yang dia lalui
pandanglah pada diri
apakah ini yang digelar ummat kepada Penghulu Ulul Azmi?

sollu ‘alan nabiy
sollu ‘alan nabiy
sollu ‘alan nabiy
kita gandakan selawat
maulid nabi semakin hampir
kita angkat sepanduk
maulidur rasul semakin hampir…
kita bernasyid
kita buat majlis amal
kita adakan program-program

……

apakah dengan itu kita membayar harga kecintaannya kepada kita?

Di manakah terjemahan cinta kita kepadanya?
bukankah pada seluruh kehidupan?

Apakah yang telah kita lakukan?
resah hatiku terawang-awangan
menyesakkan
lalu kuluahkan
dalam puisi hatiku
merindui baginda yang kucintakan

oleh
~angkasa~