MSM West Midlands

Unity beyond borders

‘Sixth Sense’ Seorang Mu’min December 10, 2010

Filed under: motivasi,Sharing,Wisdom for the Wise — msmwestmidlands @ 6:28 pm

Oleh: Ustaz Mohd Shahman Md. Azmi (Senior Consultant Futuwwah Enterprise)

Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. “Demi Allah yang tidak ada sekutu bagi-Nya, (terkadang) aku tidur di atas tanah dengan perut lapar dan (terkadang) aku ikatkan sebuah batu ke perutku untuk menahan lapar. Suatu hari aku duduk di jalan yang biasa dilalui mereka (Nabi S.A.W dan para sahabatnya). Ketika Abu Bakar lewat (melintasi), aku memintanya membacakan untukku sebuah ayat Al-Quran dan aku memintanya hanya dengan maksud barangkali dia dapat menghilangkan rasa laparku, tetapi dia lewat begitu sahaja.

Kemudian Umar lewat di depanku dan aku memintanya membacakan sebuh ayat dari kitab Allah, dan aku memintanya hanya dengan maksud barangkali dia dapat menghilangkan rasa laparku, tetapi dia lewat begitu sahaja. Akhirnya Abul Qasim (Nabi S.A.W.) lewat dan dia tersenyum ketika melihatku kerana dia tahu maksudku hanya dengan melihat wajahku. Nabi S.A.W bersabda: “Wahai Aba Hirr!”. Aku menjawab: “Labbaik,  ya Rasulullah!”. Nabi bersabda kepadaku: “Ikuti aku”. Nabi S.A.W. pergi dan aku berjalan di belakangnya, mengikutinya.

Kemudian Nabi S.A.W. masuk ke dalam rumahnya dan aku meminta izin masuk ke dalam rumahnya dan diizinkan. Nabi S.A.W. melihat semangkuk susu dan berkata: “Dari mana ini?”. Mereka berkata: “Itu hadiah dari si Fulan untukmu”. Nabi S.A.W. bersabda: “Wahai Aba Hirr!”. Aku berkata: “Labbaik , ya Rasulullah!”. Nabi S.A.W. bersabda: “Pangillah orang-orang Shuffah” . Orang-orag Shuffah adalah tamu-tamu Islam yang tidak memiliki keluarga, wang atau seseorang yang dapat mereka mintai pertolongan dan setiap kali objek sedekah (sesuatu yang diberikan dengan kemurahan hati) diberikan kepada Nabi S.A.W., Nabi akan memberikannya kepada mereka sedangkan Nabi S.A.W sendiri sama sekali tidak menyentuhnya. Dan setiap kali hadiah apa pun diberikan kepada Nabi S.A.W., Nabi akan memberikannya sebahagian untuk mereka dan sebahagian untuk diri Nabi S.A.W.

Perintah Nabi S.A.W. itu membuatku kecewa dan aku berkata kepada diriku sendiri: “Bagaimana mungkin susu semangkuk cukup untuk orang-orang Shuffah”. Menurutku susu itu hanya cukup untuk diriku sendiri. Nabi S.A.W. menyuruhku memberikan susu itu kepada mereka. Aku akan takjub seandainya masih ada sisa untukku. Tetapi bagaimanapun aku harus taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya. Maka aku pergi menemui orang-orang Shuffah tiu dan memanggil mereka. Merekapun berdatangan dan meminta izin masuk rumah. Nabi S.A.W. memberi mereka izin. Mereka duduk di dalam rumah itu. Nabi S.A.W. bersabda: “Wahai Aba Hirr!”. Aku berkata: “Labbaik, ya Rasulullah!”. Nabi S.A.W. bersabda: “Bawalah susu ini dan berikan kepada mereka”. Maka aku membawa semangkuk susu itu kepada mereka satu persatu dan setiap mereka mengembalikannya kepadaku setelah meminumnya, mangkuk susu itu tetap penuh.

Setelah mereka semua selesai minum dari mangkuk susu itu, aku memberikannya kepada Nabi S.A.W. yang memegang mangkuk susu itu seraya tersenyum jenaka dan berkata kepadaku: “Wahai Aba Hirr!”. Aku menjawab: “Labbaik, ya Rasulullah!”. Nabi S.A.W. bersabda: “Masih cukup untuk engkau dan aku”. Aku berkata: “Engkau berkata benar ya Rasulullah!”. Nabi S.A.W. bersabda: “Duduklah dan minumlah”. Aku duduk dan meminumnya. Nabi S.A.W.  berkali-kali memintaku untuk meminumnya hingga aku berkata: “Tidak, demi Zat yang mengutusmu sebagai pembawa kebenaran, perutku sudah sangat kenyang”. Nabi S.A.W. bersabda: “Berikan kepadaku”. Ketika kuberikan mangkuk itu kepadannya, Nabi S.A.W. memuji dan menyebut nama Allah dan meminum sisa susu itu.

[Hadith Riwayat Al-Bukhari]

Saudaraku, sebenarnya terlalu banyak ibrah yang dapat kita kutip dari hadis yang panjang lebar di atas. Cuma, untuk kali ini, cukuplah kita fokuskan kepada sifat Rasulullah yang begitu “empati” terhadap para sahabat. InsyaAllah, jika diizinkan, kita gali ibrah-ibrah lain dalam hadis di atas pada kesempatan yang lain.

Saudaraku, betapa, orang Mukmin itu hubungannya cukup istimewa. Dalam hadis yang lain Nabi S.A.W. pernah bersabda:

“Seorang Muslim dengan Muslim yang lain adalah bersaudara, dia tidak menzaliminya dan tidak mengelakkan diri daripada menolongnya, sesiapa yang melepaskan saudaranya daripada sesuatu kesempitan, maka Allah akan melepaskan satu kesempitan daripada kesempitan-kesempitan hari kiamat, dan sesiapa yang menutup (keaiban) saudaranya, maka Allah akan melindunginya pada hari kiamat”

(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Bahkan Rasulullah juga pernah mengibaratkan orang mukmin itu umpama satu tubuh. Seandainya satu bahagian tubuh sakit, maka bahagain yang lain turut merasakannya:

“Bandingan golongan mukminin di dalam kasih-sayang, simpati dan tolong menolong antara satu sama lain seperti satu jasad. Sekiranya satu anggota mengadu kesakitan, maka seluruh anggota akan berjaga malam dan demam panas”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Justeru Saudaraku, marilah kita cuba contohi sikap Rasulullah yang sepertimana ugkapan Abu Hurairah di dalam hadis di atas “Akhirnya Abul Qasim (Nabi S.A.W.) lewat dan dia tersenyum ketika melihatku kerana dia tahu maksudku hanya dengan melihat wajahku”. Betapa, Nabi begitu memahami sahabat baginda sehinggakan dengan melihat riak wajah muka sahaja baginda mengetahui kondisi sang sahabat tersebut. Rasulullah seolah-olah menpunyai “Sixth Sense”-deria keenam yang dapat mengetahui keadaan para sahabat dengan melihat riak wajah mereka.

Di dalam Al-Quran Allah berfriman:

“(Berinfaqlah) kepada orang-orang fakir yang terikat (oleh jihad) di jalan Allah; mereka tidak dapat (berusaha) di bumi; orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya karena memelihara diri dari minta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), maka sesungguhnya Allah Maha Mengatahui” (Al-Baqarah: 273)

Dalam ayat di atas, Allah berfirman bahawa “...kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya…” maka saudaraku, takkanlah jika kita lihat sahabat kita yang selalu ceria, tiba-tiba murung, kita katakan tidak ada apa-apa yang berlaku padanya. Bagaimana mungkin kita sampai “gagal” untuk meng “sense” perubahan dirinya? Samaada kita tak peka atau sememangnya sahabat kita pandai “mengcover”  apa yang terjadi padanya? Orang mukmin itu jika boleh diibaratkan, mempunyai “telepathy[1]yang boleh berkomunikasi tanpa perlu berkata-kata.

It’s amazing how you can speak right to my heart
Without saying a word you can light up the dark
Try as I may I can never explain
What I hear when you don’t say a thing

The smile on your face let’s me know that you need me
There’s a truth in your eyes saying you’ll never leave me
The touch of your hand says you’ll catch me wherever I fall
You say it best, when you say nothing at all

All day long I can hear people talking out loud
But when you hold me near
You drown out the crowd
Try as they may, they can never defy
What’s been said between your heart and mine

The smile on your face let me know that you need me
There’s a truth in your eyes saying you’ll never leave me
The touch of your hand says you’ll catch me wherever I fall
You say it best, when you say nothing at all

Oh, the smile on your face let’s I know that you need me
There’s a truth in your eyes saying you’ll never leave me
The touch of your hand says you’ll catch me wherever I fall
You say it best, when you say nothing at all [2]

Ya, mungkin sukar. Tapi ianya perlu kepada perlatihan, kepedulian serta kepekaan yang tinggi. Ianya tidak mustahil! Rasul yang mulia telah tunjukkan.Juga ibrah dalam ayat di atas, menunjukkan bahawa sifat-sifat seorang mukmin itu adalah mereka “memelihara diri dari meminta-minta” sepertimana sikap Abu Hurairah di dalam hadis tersebut. Makna kata mereka tidak mengambil kesempatan di atas “kefakiran” mereka. Tetapi, dalam masa yang sama sang saudara/sahabatnya mampu “membaca” kesusahan yang dialami saudaranya yang lain dan berusaha membantunya. Betapa indahnya Islam dimana di satu pihak tidak meminta-minta (tidak ambil kesempatan) dan di satu pihak yang lain “concern” –ambil peduli tentang kesusahan yang melanda sahabtanya.

Saudaraku, nasihat buat saya –terutamanya- dan juga kalian, moga kita lebih peka terhadap saudara di sekeliling kita. Mudah-mudahan manisnya ukhuwwah itu dapat kita kecapi.

Nota Penghujung:

[1] Telepathy: Apparent communication from one mind to another without using sensory perceptions.

[2] Dipetik dari lagu “When You Say Nothing At All oleh Ronan Keating

Rujukan: http://www.futuwwah.com

Advertisements
 

Alahai Semut December 1, 2010

Filed under: motivasi,Sharing — msmwestmidlands @ 8:37 am

Salam Alaik.

Entri kali ini hanya ingin menceritakan apa yang pernah terfikir di benak hati ini pada suatu ketika. Sambil-sambil makan ternampak sekumpulan semut,sangat ‘curious’ apa yang mereka buat setiap kali bertemu,ada orang bagi tau mereka bagi  salam dan untuk pastikan mereka tak ‘lost track’,comel kan? Semut pun tau nak bawa sahabat dia ke jalan yang benar,taknak sahabat dia ter’lost track’. Malu pula dengan semut. Betapa istimewanya semut pada pandangan Allah sehingga diberi nama surah iaitu surah An-Naml.

 

Fikiran melayang lebih jauh,tak dapat nak dibayangkan kalau kita sekarang bukan manusia,tapi semut,pokok,meja,rumput dan lain-lain.Hakikatnya,kita sekarang adalah seorang manusia,seorang abid dan seorang khalifah. Wah! Rasa macam ‘special’ je,rasa tak?

 

“Dan(ingatlah) ketika Tuhan-mu berfirman kepada para malaikat,`Aku hendak menjadikan khalifah di bumi…” [Al-Baqarah:30]

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu.” [Al-Dzariyat:56]


Boleh je Allah nak takdirkan kita sebagai makhluk lain pada awal penciptaan kita,tapi Allah pilih kita sebagai manusia so,mesti ada sebab kan dan sebabnya pun dah terjawab dalam ayat-ayat di atas. Kita juga adalah orang-orang yang terpilih sejak awal-awal terjadinya zigot kita lagi di mana hanya 1 sperma daripada berjuta-juta saingannya yang dapat menembusi ovum dan akhirnya Allah izinkan lahirnya kita yang sekarang.

 

“Apakah manusia mengira,dia akan dibiarkan begitu saja(tanpa pertanggungjawaban)?” [Al-Qiyamah:36]


Tapi pelik kan manusia ni? Tak pernah bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang kita dapat. Dalam Al-Quran, tak terkira betapa banyaknya kalamullah yang mengangkat darjat manusia berbanding makhluk ciptaan Allah yang lain. Tapi still masih ada antara kita yang mempersoalkan kewujudan kita di dunia ni. Adakah kita masih ragu-ragu dan kurang percaya pada semua firman-firman Allah yang sudah jelas di depan mata? Apa lagi yang kurang? Apa lagi yang kita inginkan?

 

Melihat kegigihan semut bekerja, mencari makanan setiap masa tanpa henti, terdetik di hati untuk bertanya pada mereka,

 

“Wahai semut, apakah kau tidak bosan bekerja tanpa rehat pada setiap masa dan ketika?”


Dan sekiranya semut mampu berkata-kata seperti kita,sudah pasti mereka menjawab dengan yakinnya,

 

“Wahai manusia , aku tidak akan pernah berasa bosan bekerja kerana aku tahu, setiap perbuatanku ini hanyalah kerana Allah. Dan aku tidak melakukan semua ini jika bukan untuk Allah yang telah menciptaku di bumi ini.”


Subhanallah! Maha Suci Allah. Betapa hebatnya ‘si kecil’ ini. Betapa ‘itqan’nya mereka melaksanakan suruhan Allah. Mereka tidak pernah mengungkit, apatah lagi mempersoalkan penciptaan mereka. Andai  itulah takdir mereka, akan diterimanya dengan hati terbuka tanpa penyesalan malah hanya rasa syukur yang mampu dilafazkan. Tapi kita macam tu ke?

 

Alahai semut..sungguh tekun kamu menjalankan tanggungjawabmu. Andainya manusia juga sepertimu, pasti malaikat tersenyum melihatnya.

 

Alahai semut..tidak pernah sekali pun engkau mengeluh atas nasibmu. Alangkah baiknya jika manusia juga begitu, sentiasa redha akan ketentuan Allah.

 

Alahai semut..sungguh erat hubungan sesama kamu semua. Jika manusia mampu melakukannya, amanlah dunia tanpa peperangan dan perbalahan.

 

Alahai semut..kuat sungguh ikatan persaudaraanmu sehingga tidak sanggup kamu membiarkan sahabat-sahabatmu bekerja bersendirian. Pasti indah jika manusia turut mengamalkannya.

 

Alahai semut..manusia sepatutnya malu dengan kedegilan dan keangkuhan mereka jika ingin dibandingkan denganmu. Betapa sucinya engkau, betapa tingginya ketakwaanmu pada Tuhan yang esa.

 

Kalau semut yang kecil tu pun mampu bekerja dengan bersungguh-sungguh, sepatutnya kita yang ada akal ni pun mampu melaksanakan tanggungjawab kita dengan baik. Tak ke macam tu? Bak kata Nabil, ”Lu pikirla sendiri.” Ada mata,melihat..ada telinga, dengar..ada akal,fikir-fikirkan..ada hati,rasa.

 

“Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahannam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati,tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka  memiliki mata(tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah),dan mereka memiliki telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar  (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak,bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah.” [Al-A’raf : 179]

Apa yang penting......?????

 

jalan kaki ke syurga? November 3, 2010

Filed under: motivasi,Sharing — msmwestmidlands @ 3:57 pm

Assalamualaikum.

Nak berkongsi kisah pendek perjalanan seorang abid yg belajar.

semalam semasa nk berjalan balik dr uni nk ke bus stop 61 dpn argos…

memula nk lintas jalan tuh, sy yg sedang leka belek2 hp dan ikut je lah orang lain menyeberangi jalan.

tp bila toleh kanan, rasa mcm nk kena langgar kereta.

rupa2nya lampu hijau and sepatutnya tak boleh lintas lagi.

“Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah…”

[ Al An’am:116]

itulah ikut orang lagi. lain kali ikut rules. and the ultimate rules is Allah’s rules.

then the second road to cross, sy simpan dulu hp dlm poket dan tengok lampu isyarat sebagai langkah keselamatan. (always look for sign and guidance. Quran? Prophet’s sunnah?)

ketika itu lampu hijau utk lalulintas. at peak hours, memang banyak kereta dan bus yang meluncur di atas jalan raya.

saya dan semua pejalan kaki berhenti, menunggu sehingga lampu bertukar merah, termasuk mereka yang melintas jalan pertama semasa lampu masih hijau. mereka juga turut menunggu sebelum melintas jalan yang kedua.

“Maka berpalinglah kamu dari mereka, dan tunggulah,

sesungguhnya mereka (orang derhaka) juga menunggu (kedatangan hari Kiamat).

[As Sajdah:30]

saya tersenyum memikirkan ayat tersebut. walaupun ada rasa marah pada mereka yg influence saya ntuk main langgar je lampu isyarat dan  nyaris-nyaris dihentam kereta yang datang, saya bersyukur Allah masih selamatkan saya ntuk menjadi hambaNya yg patuh dan saya tak perlu risau kerana Allah sentiasa adil pada hari pembalasan nanti.

saya pun meneruskan perjalanan ke bus stop. Langkah pulak semakin longlai sebab sudah kepenatan  seharian menghadiri lectures dan workshop.

Tiba di hadapan argos, sebelum melintas jalan lagi saya sudah nampak bus no 61 yang akan membawa saya pulang ke selly oak.

Tengok lampu isyarat merah, saya terus berdesup melintas jalan dan berlari-lari anak ke bus stop tersebut. Alhamdulillah Allah bagi rezeki, saya sempat menaiki bus no 61 yang di aim dari tadi.

teringat kisah pemuda yasin:

“Dan datanglah dari hujung kota, seorang lelaki dengan bergegas-gegas,

lalu berkata: Wahai kaumku, ikutilah utusan-utusan itu, ikutilah orang yang tiada minta balasan kepadamu,

dan mereka adalah orang yg mendapat petunjuk”

[Yasin:20,21]

dan juga ayat Allah supaya bersegera:

“Dan bersegeralah kamu kepada keampunan dari Rabbmu

dan kepada syurgaNya yang bidangnya seluas langit dan bumi

yang disediakan untuk orang-orang yg bertakwa.”

[Ali imran:133]

Walaupun kita kena sentiasa ikut rules, tapi jgn pulak jadi lambat dan tidak opportunistic. Berlari, bersusah payah dan bersegeralah.

“Wahai orang-orang beriman, bertaqwalah kepada Allah

dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepadaNya, dan berjihadlah di jalanNya,

supaya kamu beroleh kejayaan.”

[al maidah:35]

Moga kita berjaya di akhirat dan dunia ini medannya.

(ada jugak pengalaman, kejar bus terakhir tapi tak sempat. waktu tu mmg terfikir mcm manelah kalau itu bus terakhir yg nk bawak ke syurga, dan sy terlepas dan dah takde cara lain dah nk ke sana. takuttt]

 

Tazkirah ramadhan August 22, 2010

Filed under: motivasi,Sharing — msmwestmidlands @ 5:30 pm

Salam’alaikum

Dah masuk ke minggu kedua ramadhan..Cepat sungguh masa berlalu.Moga kita semua bertambah-tambah semangat untuk merebut ganjaran takwa.

InsyaAllah,saya cuma nak berkongsi sedikit akan kelebihan bulan ramadhan sebagai medium untuk kita mencapai 10 muwosafat tarbiyah.

1) Aqidah yang sejahtera

Kenapa kita puasa?Tanya balik diri sendiri tujuan kita berpuasa.insyaAllah,kita semua maklum kan yg berpuasa di bulan ramadhan adalah wajib bg semua org islam spt dalam surah albaqarah ayat 183:

” Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa ”

Ini bermakna kita percaya dengan Allah.Kita melaksanakan perintahNya dan kita dah pun melakukan salah satu dari rukun islam. Kita kena jelas tujuan berpuasa dan kita sebagai hambaNya mestilah patuh akan suruhanNya.

2) Ibadah yang sahih

Dalam bulan ramadhan ini,hendaklah kita meningkatkan amalan-amalan ibadat kita.Banyakkan membaca al-quraan,buat solat-solat sunat,bersedekah,qiamullai dan amalan2 ibadah yang lain.Kita harus memaksimumkan amalan2 kita sebab kita tahu ganjaran bagi ibadah2 yang dilakukan dalam bulan ini akan digandakan.Hidupkanlah bulan ini dengan amalan2 ibadah wajib dan sunat.Hakikatnya,ibadah harus dilakukan sebab seluruh hidup kita adalah ibadah .Bukan hanya dalam ramadhan shj tetapi juga dalam 11 bulan yang lain.Selain itu,untuk mendapat ibadah yang sahih,segala bidaah2 yang berkaitan harus ditinggalkan.Ikutilah amalan2 yg dilakukan oleh RasulAllah SAW.

Rasulullah SAW telah bersabda yang maksudnya :Siapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan nescaya akan diampuninya segala dosanya yang telah lalu.(- HR Imam Nasai’e, Ibn Majah, Ibn Hibban dan Baihaqi-)

3) Akhlak yang mulia

Ramadhan merupakan alat untuk kita meningkatkan diri menjadi hambaNya yg lebih baik.Dengan berpuasa,kita hendaklah melatih diri dari melakukan perkara2 yg mendapat dosa dan sia2.Apabila berpuasa,bukan hanya perut kita shj berpuasa,tetapi seluruh anggota badan kita berpuasa dan bersabar.Mata,telinga,tangan,kaki,hati,lidah dan seluruh badan haruslah dipelihara dari melakukan perbuatan dosa.Kita taknaklah puasa hanya setakat dapat lapar dan dahaga tetapi masih baran, mengumpat,menfitnah dan sebagainya.Nanti pahala puasa kita semakin berkurangan dan hanyalah sia2 puasa kita itu.Allah’alam.Yang penting,berusaha untuk mengawal hawa nafsu dan membentuk diri menjadi hamba yang diredhaiNya.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud : “Semua amal anak Adam dilipatgandakan kebaikan (pahala) dari 10 hingga 700 kali ganda kecuali ibadah puasa. Adapun puasa itu adalah untuk Allah dan Dia akan terus memberikan pahala kepada sekelian.” (Hadis Riwayat Muslim)

4) Luas pengetahuan

Haa.Bulan puasa ni kenalah banyakkan membaca al-Quraan.Itu adalah sebaik-baik kitab yg penuh dengan ilmu pengetahuan.Segala bidang ilmu ada contohnya perubatan,sains,sejarah,muamalat,akhlak dan sebagainya.Selain itu,luangkanlah masa utk hadiri progam2 ilmu yang diadakan atau banyakkan membaca buku2 seerah. Di Malaysia ni,masjid2 banyak yg mengadakan ceramah2 ramadhan dan program2 ilmiah bg menyemarakkan bulan yg mulia ini.Sama2 kita luangkan sikit masa untuk  menambah dan mengukuhkan lagi kefahaman kita mengenai islam.

5) Berdikari

Bulan ramadhan ni boleh membantu seseorang utk berdikari dengan mereka menjaga kewangan mereka.Berbelanjalah secara sederhana dan gunakan duit2 lebih itu dengan bersedekah.Banyak cara untuk bersedekah dlm bulan ramadhan ni.Tak semestinya bagi duit.Boleh dilakukan jg dengan memberi jiran juadah berbuka.Selain itu,zakat yg diwajibkan boleh melatih manusia untuk memberi kepada yg memerlukan.Ini adalah medium untuk kita sedar yang harta ini perlu dikongsi dan bukan milik kita seorang.

6) Sihat tubuh badan

Haa..Macam mana puasa boleh sihatkan badan kita?Sedangkan ramai orang anggap puasa ni melemahkan kita.Tak larat nak bersenam.Lemah tak bermaya lah.Actually,kitalah sbnrnya yg kena mencergaskan diri kita.Puasa tak bermakna kita boleh rehat2 tapi,gunakan masa2 yg ada dgn pergi bersenam.Selain itu,bila berpuasa kita menjaga perut kita seharian.So,bila berbuka tu,pandai2lah kawal selera makan.Makan sekadar perlu dan kunyah perlahan2.Kajian menunjukkan puasa boleh mengimbangkan sistem peredaran darah (check blk fact ni..dpt dr org.huhu).

7) Menjaga waktu

Secara tak sedar,sbrnya time puasa nilah kita paling byk tengok jam kan.Tengok waktu berbuka.hehe.Uniknya ramadhan ni,sebab pagi ada sahur.kemudian,waktu berbuka dan solat tarawikh.Ramadhan nilah kita kena latih diri untuk lebih punctual dengan masa.Conth,kalau kita tak punctual waktu sahur,nnt terlpas pulak utk bersahur.Begitu jga waktu berbuka.Dan kita tahu sunat utk melewatkan sahur dan menyegerakan berbuka.Kenalah pandai uruskan masa.So,kat sini kita nampak kan betapa pentingnya kita menjaga waktu agar segala urusan kita dapat dilakukan dan kita tak rugi apa2.

Rasulullah SAW bersabda: Sahur itu seluruhnya berkat, karena itu janganlah kamu meninggalkannya walaupun hanya dengan seteguk air, karena Allah dan malaikat-Nya memberi salawat kepada orang-orang yang makan pada waktu sahur. (H.R Ahmad)

8) Tersusun urusannya

Bila berpuasa,kita sebenarnya ada lebih banyak masa.Sebabnya masa utk sarapan dan lunch boleh digantikan dgn buat benda lain.Contohnya,baca Quraan.Masa2 makan kita itu gunakan untuk bagi roh kita makan.Scary lar pulak dengar.huhu.Maksudnya,banyakkan baca quraan,berzikir,tadarus.Dan kurangkan berfikir pasal makanan sebaliknya lebih banyak utk mengigati Allah.

9) Mujahadah atau bersungguh2

Ramadhan ni ada matlamat yg jelas.Iaitu membina taqwa.Maka,ia perlu ditempuhi dengan serius dan bersungguh2.Ia bukan sekadar adat atau satu kitaran biasa.Penghayatan ramadhan perlu lebih jelas agar kita dapat taqwa tu dan seterusnya taqwa nilah yg akan membimbing kita pada bulan2 yg lain.Walaupun berpuasa,aktiviti harian kita perlu dilakukan dengan sunguh2 dan jgn gunakan alasan puasa utk berehat2.

10) Bermanfaat pada orang lain

Banyak sangat benda yg kita boleh buat untuk memberi manfaat pada orang lain.Antaranya bersedekah,membantu ibubapa,memberi jiran tetangga makan,memeriahkan program2 agama.Ramadhan ni harus dijadikan mekanisme untuk kita mengukuhkan silaturrahim dengan masyarakat.Lepas solat tarawikh tu,bolehlar sembang2 dgn orang2 kampung sambil makan2 moreh.

Barangsiapa memberi makan kepada orang yang berbuka puasa maka dia memperoleh pahalanya, dan pahala bagi yang (menerima makanan) berpuasa tidak dikurangi sedikitpun (HR Tirmidzi)

InsyaAllah,contoh2 diatas adalah antara kelebihan2 ramadhan sebagai alat mencapai 10 muwosafat tarbiyah.Ada banyak lagi benda yg boleh dilakukan dalam bulan ramadhan ini.Itulah dia RAMADHAN.Bulan ini penuh dgn kebaikan andai kita mengerti.Ia bukan sekadar adat tetapi satu ibadat yg memerlukan penghayatan dalam menjalaninya.Maka,sama2 kita setkan balik target apa yang nak di capai dalam ramadhan ini.Sentiasa memperbaharui niat kita.Ramadhan bukan dilakukan sekadar untuk mendapat pahala tetapi untuk meningkatkan diri kita menjadi hambaNya yang bertakwa.Allah’alam.


 

Mabit Wida’ 2010 June 15, 2010

Filed under: Sharing — msmwestmidlands @ 1:52 am

Malam Bina Iman dan Taqwa (MABIT) Wida’ 2010 

Oleh itu, hendaklah engkau (wahai Muhammad) sentiasa tetap teguh di atas jalan yang betul sebagaimana yang diperintahkan kepadamu, dan hendaklah orang-orang yang ruju` kembali kepada kebenaran mengikutmu berbuat demikian dan janganlah kamu melampaui batas hukum- hukum Allah sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan.(surah Hud:112)

Alhamdulillah,bertemakan ayat di atas,dengan izin Allah kami telah berjaya mejayakan Mabit Wida’ yang merupakan Mabit terakhir untuk sessi 09/10.Bertemakan Istiqamah dalam mengejar Rahmat dan Jannah Allah banyak input yang berjaya diterapkan,antaranya apa itu istiqamah,cara utuk beristiqamah dan juga halangan-halangan yang dihadapi untuk beristiqamah.

Istiqamah bererti berpendirian teguh atas jalan yag lurus iaitu berpegag pada akidah Islam dan melaksanakn syariat Allah dengan teguh,tidak berubah dan berpaling walau dalam apa-apa keadaan.

 

Tanpa keimanan&ketaqwaan yang   sebenar-benarya,istiqamah menjadi laluan yang berduri untuk dilalui.

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.

(surah Al-Ankabut:2-3)

Apabila terdapatnya halangan-halangan utuk beristiqamah,kebarangkalian untuk iman kita goyah adalah tinggi.Oleh yang demikian,kami juga diberi pegisian bagaiman untuk mengenal halangan-halangan ini dan cara utuk mengatasinya.

katakanlah(wahai Muhammad) jika bapa-bapa kamu, dan anak-pinak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri(atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, harta benda yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu takut akan kerugiannya dan rumah serta tempat tinggal yang kamu sukai,-(jika semuanya itu) menjadi perkara yang lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul dan daripada berjihad kejalanNya, maka tunggulah sehingga Allah mengutuskan keputusanNya(azabNya); kerana Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang fasik(derhaka).
(surah At-Taubah:24)

Dengan memahami ayat di atas,dapatlah kami megenal apakah halangan-halangan dalam istiqamah.

Halangan-halangan ini juga dapat diatasi dengan izin Allah apabila kita:

1. Kuatkan azam
2.  Berusaha dengan   tetap dan bersungguh-sungguh.
3.Tidak patah semangat
4.Tidak kecewa dan putus asa pada rahmat Allah
5.Tabah dan sabar dalam menghadapi cabaran.
6.Banyak berzikir dan berdoa pada Allah.
7.Bertawakal dan bersyukur.
Melalui program MABIT pelbagai pengisian dan makanan rohani yang telah diperolehi.Semoga program yang membina seperti MABIT dapat dikekalkan da diperbaiki dari masa ke semasa dalam menjamin perjalaan dakwah di bumi Allah swt.
=takbir & selawat=
 

Marah? March 4, 2010

Filed under: Sharing,unfolding memory,Wisdom for the Wise — msmwestmidlands @ 1:57 am
Tags: , ,

Bismillah ar Rahman ar Raheem,

Nak share dulu satu video ni..

Pernah tak kita merasa marah? Macam2 jenis marah ada.. Marah dengan keadaan sekeliling kita, marah dgn diri kita, marah dgn mak ayah kita, marah dgn kawan2 kita, kadang2, dgn makhluk yg tak bernyawa dan brgerak pun kita marah.. semua benda pun, kalau ada yang tak kena sikit ke, boleh membuatkan kita, MARAH..

Significant betol marah ni ye? Kalau nak share pengalaman sendiri, bnyk sgt yg boleh diri ini relate dengan marah.. Huuuu, tak boleh buat silap sikit, for sure melenting.. Pastu, bukan setakat org yg kita marah tu je kene, orang lain pun terlibat sekali.. Tak pasal2 je..

Erkkk, kalau dlm buku “Bahtera Penyelamat” oleh Ustaz Fathi Yakan, Marah ni adalah salah satu pintu utama syaitan datang utk mencucuk kita.. dari marah nilah, timbul perasaan benci, dengki, hasad, musuh dan sebagainya..

Saya rasa, semua org pernah merasa marah kepada sesuatu.. Kawan2 ke, mak ayah ke sesiapa je lah, kalau org tu tak ikut kehendak kita.. Dan semua orang pun ada cara melepaskan kemarahan masing2.. Kalau sy sendiri, dulu sy main hoki sebab sy nak lepaskan kemarahan sy dengan pukul bola hoki tu dgn kayu sekuat2 hati saya.. Dulu2 la..

Siapa kenal Umar al Khattab angkat tangan…. =) Eheh.. Kalau ingat kisah Umar sebelum peluk Islam, dia kan garang kan? Pastu marahnya dia pd Rasulullah yg ketika itu sebarkan Islam smpai dia nak bunuh Rasulullah.. Dah bawak pedang dah ni.. Sekali tu ada org ckp, tak payahlaaaa.. Adik kau sendiri dah peluk Islam.. Umar pun apalagi, dgn kemarahan, pergi ke rumah adiknya.. masa tu adik dia tgh belajar Quran kn? Pastu Umar LEMPANG adik dia, smpai berdarah.. Pastu baru Umar tnye ape yg adik dia baca.. Dan selepas itu, famouslah kisah Umar yg memluk Islam slepas mndengar Surah Taha (20) ayat 1 hingga 14.. [SubhanAllah, petunjuk Allah tu memang utk sesiapa yg Dia kehendaki je.. Umar yang garang tu pn masuk Islam bila dgr bacaan Quran.. MashaAllah..]

Dan lepas tu, Umar pun menjadi antara pejuang Islam yang sgt hebat.. Smpai jadi khalifah kan.. And cucu dia pun ada jadi khalifah, tak lain tak bukan Umar Abdul Aziz.. [Hebat2 sungguh org nama Umar ni.. Boleh buat nama anak.. =) ]

Apa significant kisah Umar ni sebenarnya eh? Heeee, kalau kita tengok, Umar menyalurkan kemarahan dia selepas masuk Islam kepada orang2 kafirun kan? Dia tidak berkasar kepada saudara se-Islam dia,.. Malah, marah dia adalah untuk mempertahankan Islam, untuk mempertahankan haq (kebenaran) dan keadilan.. Itulah MARAH yang best.. Marah yang timbul hanya kerana Allah dan tiada yg lain.. Kita patyut merasa marah apabila Islam tidak berada di atas.. marah apabila Islam ni seperti dipermain2kan.. marah pabila Islam ni hanya dalam kad pengenalan tapi cara hidupnya tak mnggambarkan langsung Islam yg sbenarnya..

Lagi satu kisah sahabat yang best adalah kisah Ali karamallahu wajhah. Dlm satu perang ni, tatkala Ali telah menumpaskan seorang kafirun, tiba2 org itu meludah ke mukanya. LUDAH tau, bukan caci je, meludah.. Ali terus tak jadi bunuh kafirun tersebut.. Kenape ye? Ali pun tinggalkan kafirun itu.. Sehingga org tu bertanya kpd Ali kenapa beliau tak bunuh je dia.. Ali jawab: Aku takut membunuhmu kerana ludah.. Allahuakbar.. Hebatnya akhlaq sahabat2, walaupun diperlakukan dgn bermacam2 bnde, mcm kes Ali td, diludah mukanya, terus tak jadi bunuh, sebab takut niat tersasar dari jihad fisabilillah.. Huuuuuuuu.. [Kalau saya habes lagi ditetak2 org tu smpai hati ni puas kot.. adesss]

Begitulah org yg beriman, marahnya bukan kerana hawa nafsu, bukan kerana dendam, tapi marahnya semata2 kerana Allah, dalam usaha menegakkan al-haq..

Sebenarnye, sy cite2 bnde kt atas ni sbb trbaca satu hadith td. Hadith ke-enambelas dr hadith arbai’n..

Daripada Abu Hurairah r.a.:
Bahawa seorang lelaki berkata kepada Nabi SAW: Berikan daku wasiat. Baginda bersabda: Janganlah
engkau marah.
Lelaki itu mengulangi soalan itu beberapa kali. Baginda tetap bersabda: Janganlah engkau marah.

[HR Bukhari]

Rasulullah nasihat kat kita [cam seorang ayah nasihat anak dia], “La Taghdob”, jangan marah.. Berulang kali plak tu kan? Bila seseorang ulang bnde tu bnyk2 kali, sbb dia nk kita ingt kan? Dan jangan buat, ye tak? Huuuuu.. [Bilalah saya nak dpt control marah sy ni..:( ]

Allah berfirman:

“Apa yang di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan. [An Nahl (16): 96]

Ganjaran pahala utk mereka yg bersabar.. Pahala yg boleh mmberatkan timbangan amal dan membawa ke syurga..

Moga dapat kesimpulan yang baik dr cerita di atas.. =)

Peringatan mostly utk diri sendiri yg sgt lemah dan senang amat tergoda dgn syaitan..

Moga bermanfaat..

Wassalam.

 

Musuh Kita.. February 23, 2010

Filed under: Sharing,Wisdom for the Wise — msmwestmidlands @ 7:46 pm
Tags: ,

Bismillah ar Rahman ar Raheem,

Dengan Nama Allah, Maha Pengasih, Maha Penyayang,

Alhamdulillah, alhamdulillah wa astaghfirullah..

Rasa macan terlampau lama dah tak update di sini.. Moga Allah ampunkan dosa2 diri yang terlampau tak pandai untuk mengurus masa ni.. Astaghfirullah..

Nway, hari ni nak share sedikit dari sebuah buku yang saya tengah baca sekarang.. Buku yg ditulis oleh Fathi Yakan yang bertajuk ‘Bahtera Penyelamat’..

Dlm salah satu chapternya ada menceritakan mengenai salah satu dr musuh kita yang paling utama, yakni:

“Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia musuh(mu), karena sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala .”

[Fatir (35): 6]

Terang2 Allah cakap dlm Quran yang syaitan ni adalah antara musuh bagi kita..

Huuu, dalam buku ni, Fathi Yakan ada menceritakan sebuah cerita yang menarik tapi menakutkan mengenai syaitan ini. Cerita tersebut adalah seperti di bawah:

Pada suatu masa ada seorang pendita Bani Israil (amat kuat beribadah). Syaitan hendak merosakkannya lalu syaitan merasuk seorang anak gadis (di kampung itu). Syaitan mengilhamkan kepada keluarganya bahawa anak gadis ini hanya boleh disembuhkan oleh pendeta tersebut sahaja. Keluarga anak gadis tersebut pun membawanya ke rumah pendeta.

Pada mulanya pendeta enggan membenarkan anak gadis itu tinggal di rumahnya untuk berubat. Tetapi setelah didesak oleh keluarga anak gadis tersebut, ia pun bersetuju. Dalam tempoh berubat syaitan berjaya memujuknya supaya mendekati anak gadis yang sakit itu. Akhirnya dengan godaan syaitan itu sampai bersetubuh dengan gadis itu hingga hamil.

Sejak itu syaitan pun menimbulkan rasa takut dalam diri pendeta itu. Ia berbisik: “Nanti bila datang keluarganya tentu rahsiamu akan diketahui. Baik engkau bunuh sahaja perempuan itu, dan kalau keluarganya datang katakan ia sudah mati.” Iapun lantas menurut hasutan syaitan. Ia segera membunuh anak gadis tersebut dan menanam mayatnya.

Setelah itu syaitan pergi menimbulkan syak dan ragu kepada keluarga gadis. Ia membayangkan kepada mereka bahawa pendeta itu telah merogol, menghamilkan dan membunuh anak tersebut, kemudian menanam mayatnya. Apabila keluarganya datang mereka tidak percaya dengan cakap dan dalih pendeta. Mereka akhirnya membuktikan kesalahan jenayah yang telah dilakukan oleh pendeta itu.

Dalam pada itu, syaitan pun menjelma dan menemui pendeta. Syaitan berkata: ” Aku yang telah merasuk anak gadis itu. Akulah yang membisikkan kepada keluarganya. Kalau engkau mahu selamat, engkau ikutlah perintahku. Aku akan melepaskan engkau dari tindakan mereka.” “Bagaimana?” kata pendeta itu. Jawab syaitan, “Engkau sujud kepadaku dua kali.” Pendeta itupun sujud kepada syaitan. Apabila ia sujud syaitan pun berkata: “Aku melepaskan diri dari kejahatan (kufur) yang telah engkau lakukan.” (Aku tidak ada kena mengena dengan perbuatan syirikmu).

SubhanAllah, MashaAllah.. Takut sangat dengan syaitan ni.. They won’t stop until they make u murtad from islam.. Allah berfirman:

Syaitan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka, padahal syaitan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka.” [An Nisa'(4): 120]

Syaitan telah menguasai mereka lalu menjadikan mereka lupa mengingat Allah; mereka itulah golongan syaitan. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan syaitan itulah golongan yang merugi.” [Al Mujaadilah (58): 19]

Banyak sangat ayat pasal syaitan dalam Quran ni.. And yang paling menakutkan is, mereka akan keep menggoda, menghasut, memujuk, menimbulkan syak wasangka dan angan2 dan bermacam2 lagi untuk memastikan kita golongan manusia ni akan bersama2 dgn mereka untuk menjadi teman mereka di neraka kelak.. Naudzubillah..

“Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), kemudian dia melepaskan diri dari pada ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat.” [Al A’raf (7): 175]

Kalau tengok dalam ayat Quran di atas, Allah telah bagi guideline sebenarnya.. Sebenarnya, bukan syaitan tu yang datang goda kita dulu, tapi diri kita yang tak ikut ayat2 Allah, even bila kita dah tau, dengan pelbagai alasan yang kita bagi pada diri kita.. Bila kita tak ikut ayat2 Allah, barulah syaitan tu ikut kita dan menggoda kita.. Kalau boleh lihat dari cerita pendeta tadi, puncanya berasal dari penjagaan hubungan antara perempuan dan laki2.. Telah jelas Allah berfirman:

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.” [An Nur (24): 30]

“Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.” [Al Baqarah (2): 169]

“Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekedar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu.” Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih.” [Ibrahim (14): 22]

Takut kan musuh kita yang kita tak nampak ni.. Mereka sentiasa berusaha, mencucuk2 kita, dari tempat yang kita tak nampak, dan dari tempat yang kita paling lemah sekali..  Tapi, bukan setakat tu je, mereka akan goda kita, sehingga kite terjerumus ke dalam lembah maksiat, dan kemudian berlepas diri dari kesalahan yang kita lakukan.. Jahat sungguh mereka ni, tapi, jalan yang mereka ajak itulah jalan yang disukai manusia.. Kerana ia penuh dengan kemewahan, kesenangan, dan sebagainya..

Ni contoh2 bagaimana syaitan nak goda kita, even dalam hal yang sekecil2 seperti penjagaan aurat kita kepada sebesar2 benda seperti solat subuh.. Astaghfirullahal’azim, moga Allah ampunkan dosa2 kita yang jelas dan yang tidak kelihatan..

Banyak lagi iklan seperti ini.. Jemput tonton..

firman Allah:

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa was-was dari syaitan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya. [Al A’raf (7): 201]

“…….Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu).” [An Nisa’ (4): 83]

Cantik sangat orang2 yang beriman dan bertakwa, mereka ni akan sentiasa muhasabah diri.. Setiap masa dan setiap ketika.. bila digoda oleh syaitan dan melakukan kesalahan, mereka segera memohon taubat.. Huuuuu, nak jadi macam tu jugeeeee…. Nak jadi yang sebahagian kecil tu..

Allah telah berfirman:

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.” [Al Baqarah (2): 208]

Tiada jalan tengah.. sama ada kita mengikuti cara hidup islam sepenuhnya, ataupun kita akan mengikuti langkah2 syaitan.. Erkkkk, selama ni terasa sgt yg diri ni suka ambil jalan tengah, tapi Allah dh clearly said yg, tiada jalan itu.. Yang ada, jalan menuju kebahagiaan yg abadi ataupun azab yang pedih.. PILIH salah satu.. Tepuk dada tanyalah iman..

Pilihan Di Tangan Anda....

Allah tidak meninggalkan kita tanpa petunjuk kan? Ingat yang Allah da tinggalkan Quran tu sebagai user manual kita dalam menjadi abid dan khalifah-Nya.. Allah pun ajar kita utk berdoa pada Dia.. Sweet kan Allah ni? =)

“Dan katakanlah: “Ya Tuhanku aku berlindung kepada Engkau dari bisikan-bisikan syaitan. Dan aku berlindung (pula) kepada Engkau ya Tuhanku, dari kedatangan mereka kepadaku.” [Al Mu’minun (23): 97-98]

Allahu’alam.. Moga bermanfaat..

Rasa cam sgt kaku tulisan kali ini.. harap2 dapat sampai point ini kpd pembaca2 sekalian.. Peringatan ni, most especially kepada diri sendiri.. Mari sama2 mengingatkan diri masing2 mengenai bahayanya syaitan ini dan moga kita sentiasa berwaspada dengan gerak geri dan langkah mereka..

Moga dimaafkan segala kesalahan dan moga diperbetulkan segala kesilapan..

Wassalam.